Laman

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Selasa, 21 Mei 2013

Akhir Masa Putih Abu-abu



Oleh:      Ajeng Putri Aryantika
Upacara di Senin pagi…
“Kriiiiiiiiing… kriiiing….” Suara alarm jam itu selalu berbunyi setiap pagi. Hari ini hari senin, seperti biasa sebagai siswa-siswi yang cinta tanah air, disetiap sekolah pasti melaksanakan upacara bendera. Begitu juga sekolah gue. Setiap pagi semua siswa sudah berada dilapangan dan berbaris rapih lengkap dengan topi, dasi plus almamater yang diwajibkan dipakai setiap upacara bendera. “telat lagi di?” ledek Pak satpam yang sudah sangat sering gue lewatin setiap masuk gerbang sekolah. “ahh si bapak ngeledek aja!” sahut gue.
Yaaa…., seperti biasa gue telat datang ke sekolah. Jadi bersama teman-teman yang telat lainnya gue mengikuti upacara bendera di barisan sebelah kiri lapangan. Tepat didepan pintu gerbang sekolah. Upacara berjalan dengan khitmat dan lancar, mulai dari menyayikan lagu wajib, pengibaran bendera, amanat dari kepala sekolah, pembacaan UUD 1945, sampai dengan doa.
Oh ya, nama gue Rinaldi Yoga, panggil singkatnya aja “ALDI”! Gue tercatat sebagai siswa kelas 12 di SMAN 201 Jakarta. Ngga tau kenapa gue sering banget datang terlambat ke sekolah. Mungkin karena gue insomnia alias ga bisa tidur kalo malem. Bahkan wali kelas gue pun sesekali nelpon pagi-pagi untuk sekedar bangunin gue. Yaaaaa begitulah kalo punya wali kelas yang care sama anak muridnya. Ngga mau kalah lagi terkadang teman-teman gue juga ikut-ikutan bikin rame hp kalo sekiranya gue belum sampe di sekolah. Seneng juga sih ternyata banyak juga yang peduli sama gue.hehehe
“Yang sudah selesai nyabutin rumput, silahkan masuk ke kelas. Tapi sebelumnya lapor dulu ke guru piket!” teriakan Bu Sri yang udah biasa gue denger sama anak-anak lainnya tuh kalo telat. Sekolah gue nggak punya tukang kebun kali ya, sampe-sampe muridnya dimanfaatin buat nyabutin rumput. uppss, kalo ada yang denger gue ngomong kaya gini bisa dihukum abis-abisan nih gue. Hahhaha.
Oiya, hampir semua murid takut loh sama dia, soalnya dia tuh galak banget. Sering nge-razia setiap orang yang lewat depan dia, mulai dari rambut anak cowok, sepatu, kaos kaki, baju yang ketat, rok, sampe celana yang nyetrit alias begie. Nggak tanggung-tanggung kalo kena razia sama Bu Sri, pasti tanpa basa-basi dia langsung melenyapkan apa yang dia ambil. Ya emang si itu tugas dia untuk mendisiplinkan siswa-siswi disekolah.
Akhirnya gue dan 3 orang temen sekelas gue, Bayu, Riska, dan Deny masuk kelas. “assalamualaikum..” serempak kami mengucapkan salam sebelum memasuki kelas. Yaaa sudah terlihat wali kelas kami kelas XII IPA3 yaitu Bu Fatma mulai menerangkan pelajaran di depan kelas. Dia jadwal jam pertama dikelas IPA3 setiap hari Senin. “aduh. yang telat kok orangnya ini lagi, ini lagi yaaaa” sindir Bu Fatma sambil ngeledek kita-kita. “hmmmm, iya bu. Biasa tadi kesiangan bangunnya” jawab gue dengan tampang melas. “ahhh kamu mah kebiasaan di. Seharusnya kamu tuh kasih contoh yang baik buat temen-temen kamu, kamu kan ketua kelas, gimana siii!” samber Bu Fatma.
Oiya, biar gini-gini gue tuh ketua kelas loh, alias KM. nggak tau tuh kenapa gue yang dipilih jadi KM, katanya sih biar gue lebih bertanggungjawab dan nggak sering telat dateng ke sekolah. Ahhh tapi emang udah penyakit, jadi tetep aja gue sering dateng terlambat. “iya bu, maaf” sahut gue. “yasudah, sana kalian duduk!” Bu Fatma tuh emang baik deh pokoknya, gue sama yang lainnya disuruh duduk. Coba kalo kebagian telat pas guru laen, hmmm abis deh gue diomelin abis-abisan!


“ttteeeetttt… ttteeeetttt…” bel istirahat sudah berbunyi. Biasanya kalo jam istirahat gue sama temen-temen maen kartu UNO di depan kelas. Kartu yang dimaksud bukan yang biasa dipakai judi loh, ini cuma kartu biasa yang cara mainnya menyamakan angka atau warna kartu yang dikeluarkan sebelumnya. Hal ini hampir setiap kali kita lakuin, karena waktu kebersamaan kita udah tinggal beberapa minggu lagi, jadi, selain fokus Ujian kita juga mau membuat detik-detik terakhir bareng temen-temen lebih mengesankan. “boss buruan jalan. Bengong aja lu ah!” karena gue kelamaan mikir, si Ayu jadi ngomel-ngomel. Oiya gue emang udah biasa dipanggil ‘Bos’ sama sebagian anak-anak, ga tau tuh kenapa. Mungkin karena mereka kebiasaan minta uang sama gue kalo mau jajan. “ahhh, pusing gue. Put temenin gue makan yuk ke kantin!” gue berdiri meninggalkan permainan sambil narik tangan si Putri, dia temen sekelas gue juga. Gue emang sering jalan ke kantin ditemenin sama dia. Sampe-sampe kita dibilang kaya bapak sama anak kalo lagi jalan bareng.. emangnya gue sama dia kaya bapak sama anak ya kalo lagi jalan bareng???? Tau ah, Ada ada aja emang tuh temen gue.
“mau makan apa lu di?” Tanya Putri. “Kita makan nasi uduk Budeh aja yuuk” jawab gue. “yaudah, emang lu doyannya nasi uduk doing kan. hahahaha. traktir gue ya..” gue diledek lagi sama Putri, sambil ngerayu gue tuh biar dapet traktiran. “Dasar cewek aneh!”  “Budeh, nasi uduknya 2 ya” gue pesen nasi uduk buat gue sama Putri. Wah, udah duduk aja tuh cewek, bukannya pesen minum dulu malah mau enaknya aja!. “kenapa di? Heran ya ngeliat gue” ledek Putri sambil menertawakan gue yang lagi repot bawa makanan dan minuman. “nggak, udah biasa gue ngeliat lu kaya gitu” jawab gue ketus. “ahhh, gitu aja ngambek lu. Jelek tau !” wahh, ngerayu lagi dia. “udah, cepetan makan. Ntar keburu masuk belum abis lagi makannya. Lu kan lama banget kalo makan Put.” Omel gue. Geregetan ngeliat cewek yang satu ini kalo makan lamanya minta ampun!!!
Setelah hamper seperempat jam nasi uduk si Putri baru abis, kalo gue sih udah abis dari tadi, kita langsung ke kelas. “lu ko kalo makan lama banget si, kalo lu hidup dijaman dulu nih ya, gue jamin pas lagi makan lu pasti keburu ditangkep sama penjajah, terus disuruh kerja rodi!! Hahaha” nggak tau kenapa gue seneng aja ngisengin dia. “ahhh, apaan si lu di, emangnya gue hidup dijaman dulu! Gini nih kalo punya temen jarang masuk sekolah, ingetnya pelajaran sejarah doang. Hehehe” aduhh, kena deh gue dicengin balik sama dia. “bawel, udah cepetan, sekarang kan jamnya Miss Hendri!” gue jalan setengah lari menuju kelas, diikuti Putri di belakang gue.
Yaaaah, ternyata hari ini Miss. Hendri nggak masuk. Seperti biasa kelas pasti ribut kalo jam kosong. “eh temen-temen kita belajar aja yuu, kan dua minngu lagi kita udah mau UN. Pada mau nggak?” Berlin yang duduk dibangku depan teriak ke anak-anak. Ya biasalah kalo anak pinter maunya belajar terus. Yaa, sebenarnya si bagus, tapi kan pusing juga kalo udah mau UN masih belajar, harusnya tinggal penyegaran. “yaelah lin, sekali-kali dong ikutan main sama kita, kapan lagi kan bisa main bareng lagi kaya gini kalo udah lulus nanti” sahut Awi yang udah mulai ikut-ikutan maen. “hmmm, oke deh” Berlin setuju!!!
Nggak terasa bel pulang udah bunyi aja, “ehh ehhh bubar bubar udah bel. Mau dipake tuh kelasnya sama yang masuk siang” sebagai ketua kelas yang baik, gue membubarkan pasukan, dan semua anak-anak bergegas meninggalkan kelas. Biasanya si, pulang sekolah nongkrong dulu di warung depan sekolah, tapi hari ini gue lagi males, dan akhirnya memutuskan untuk langsung pulang.
***











Hmmm, ada apa nih???
From  :         Aldi
Put, lu udah sampe rumah?
Tiba-tiba hpku bergatar, eh ternyata ada SMS dari Aldi. Langsung aja aku bales,
To      :         Aldi
Udah di, rumah gue kan deket dari sekolah. Kenapa?
Seharusnya kan dia tau dong, cuma dengan waktu 5 menit aku udah bisa sampe rumah. Secara gitu rumahku kan deket dari sekolah..
From  :         Aldi
Ohh, gppa ko put. Cuma nanya aja :D

To      :         Aldi
Ahhh ,masa. Bilang aja lu mau smsan sama gue, iya kan??? Ngaku aja deh!! :D


From :         Aldi
Yeeee, kepedean bgt si lu jadi cewe. :p

To      :         Aldi
Yaaahh, kirain, beneran.
Aduh,, kenapa jadi seneng gini si SMSan sama Aldi, aneh! Sebelumnya juga aku kan sering SMSan sama dia. Duhhhh, kenapa aku jadi kepedean gitu si tadi bales SMSnya. Putri… Putri… Hmmm…
From :         Aldi
Hehehe, iya si bener.

To      :         Aldi
Jiahhh, ngaku juga kan lo!

From :         Aldi
Yaudah si, gue kan mau lebih deket sama lu put, sebelum perpisahan kita. Hehehee

To      :         Aldi
Loh, bukannya kita deket ya. Kan kata temen-temen udah kaya anak sama bapaknya, berarti kan deket bgt :D

From :         Aldi
Ya itu mah beda lah put. Yaudah, lu liat aja ntar. Oke!

To      :         Aldi
Haaahh??? Oke aja deh. Yaudah y ague lagi bnyk kerjaan ni, see you dikelas besok aldi :p
Looohh, aku baru sadar, kenapa aku jadi senyum-senyum sendiri ya bacain SMSnya??? Kenapa aku jadi kepikiran sama omongannya dia tadi ya, “gue kan mau lebih deket sama lu put, sebelum perpisahan kita.” Apa maksudnya ya kira-kira.. Tanda tanya besar deh dikepalaku saat ini. Aduhhhh, kenapa juga jadi aku pikirin, toh itu kan cuma SMS biasa doang. Udah lah lebih baik aku lupain, dan karena waktu udah sore kerjaanku pun sudah menunggu, sebelum ibuku ngomel-ngomel lebih baik aku kerjain duluan. Ribet banget deh urusannya kalo ibuku yang cantik itu udah ngomel, bisa-bisa sampe besok pagi belum selesai tuh ngomelnya. Upssss!
***












Pengumuman

Waahh, matahari belum keliatan nih, berarti hari ini gue ga kesiangan bangunnya. Berarti juga hari ini gue bisa bareng lagi sama si Fahri, udah lama nggak jemput dia buat berangkat bareng. Dan gue sms dia.
To      :         Fahri
Udah siap??? Gue ga telat nih. Mau bareng ga?

From  :         Fahri
Waduh, ada angin apa lu??? udah ko, tinggal pake sepatu. Ok bareng deh..
Setelah rapi dan siap berangkat ke sekolah, gue jemput si Fahrii dulu kerumahnya, dan ternyata pas sampe depan rumahnya dia udah stand by di pintu pager. Hihihihi
“ehh, tumben banget lu boss nggak telat. Lagi nggak punya duit ya, jadinya semalem nggak perang di warnet???” Tanya fahri dengan tertawaannya. Ya dia tau lah kalo gue emang sering begadang cuma buat online atau main game sampe hampir pagi diwarnet.
“yee enak aja lu, gue lagi mau rajin nih, bukannya didukung, malah dicengin mulu”
“udah telat kali, mau rajin tuh dari dulu-dulu. Ini mah udah mau UN aja lu rajin. Gimana si ahhhh”
“biarin aja, lebih baik telat, daripada tidak sama sekali!!”
And well, gue sama Fahri sampe disekolah sebelum pintu gerbang ditutup. Yeaaaaaahhh! Dan setelah sampe kelas….
“waduh, tumben di udah dateng, gitu dong do setiap hari.” Kata dari Devi menyambut kedatangan gue dan Fahri. “iya dong, sekarang gue mau rajin nih…” jawab gue santai sambil duduk dibangku depan. “lahh, lu duduk disitu di?” Tanya Asep atau yang lebih sering dipanggil ‘burik’. “iya, gue mau duduk didepan. Eh ngomong-ngomong si Putri belom dateng nih?” gue nanya balik ke Asep. Ya ini emang tempat duduknya si Putri sama temen sebangkunya Dika. “lah, tasnya dika lu kemanain tuh? belom. Paling juga bentar dia nyampe.” Asep masih memberi jawaban sambil keluar kelas. “si Dika pindah ke belakang aja duduknya. Biasanya juga minta tukeran” teriak gue ke Asep.
Ehhh si Putri dateng, nggak lama setelah itu bel masuk berbunyi… “lo duduk disini, si Dika dimana?” Tanya Putri. “iyaaa… tuh dia dibelakang” sahut gue singkat.
Setelah beberapa menit menunggu Bu Ning, guru Bahasa Indonesia masuk, eh ternyata yang masuk bukan Bu Ning, tetapi dua guru yang menjadi panitia perpisahan nanti. Bu Ani, guru BP dan Bu Yenti guru biologi disekolah gue. “assalamualaikum…” mereka masuk dengan mengucapkan salam bersama. “waalaikumsalam bu..” sahut anak-anak sekelas. “hari ini ibu mau memberitahu beberapa pengumuman. Yang pertama tentang ujian nasional, pengumuman SNMPTN, dan yang terakhir perpisahan kalian”. Ya, itu emang tugas guru BP menyampaikan informasi-informasi. “kalian semua sudah tau kan, UN dilaksanakan pada tanggal 18-21 April. Ada 5 tipe soal untuk UN tahun ini. Jadi dalam satu kelas hanya ada 4 orang yang memiliki tipe soal yang sama. Ada yang belum jelas?” Bu Ani mempersilahkan kami bertanya. “bu, soalnya itu Cuma diacak nomernya, atau bener-bener beda tiap tipe soal?” Tanya Irena. “ya, kita juga belum tau. Masih banyak kemungkinan. Jadi kalian persiapkan saja dengan baik”. Jawab Bu Ani.
“oke ,selanjutnya tentang pengumuman SNMPTN, ini ada selebaran dan sudah ada daftar nama perguruan tinggi negeri. Kalian bisa fotocopi dan memilih sesuai keinginan” Bu Ani masih memberi penjelasan. “oke selanjutnya tentang perpisahan Bu Yenti akan memberikan beberapa info”. Dan Bu Yenti memberikan informasi. “ya anak-anak, setelah nanti kalian menghadapi UN, seperti yang telah kita tau sebelumnya, bahwa kalian akan melangsungkan acara perpisahan tidak disekolah. Dan setelah di voting pemilihan tempat, hasilnya pelaksanaan perpisahan kita akan bersama-sama ke Jogja selama tiga hari. Dan kita akan berangkat tanggal 8 Mei”. Ahhh, berita pertama yang membuat semua anak-anak bersorak gembira. “tenang, tenang jangan ribut anak-anak” Bu Ani mencoba menenangkan kelas.
“bu, tempatnya kita kemana aja? Terus bayarnya berapa bu?” dengan penuh semangat Lita menanyakan kejelasannya. “ahhh, kalo ke jogja aja cepet nyambungnya lu ta” samber si Alin, yang biasa dipanggil ibu Negara. “yeee, biarin” sahut Lita. “ya. Nanti kita ke beberapa tempat, ke candi Borobudur, ketempat pembuatan batik, kraton jogja, pantai parangtritis, ke pabrik bakpia juga, dan ke malioboro. Kalo waktu acaranya nanti akan diberikan susunan acaranya. Dan untuk biaya kalian hanya menambahkan 240.000 rupiah, karena kalian sudah punya tabungan disekolah 360.000 rupiah”. Bu Yenti mencoba menjelaskan. “nanti nginepnya dimana bu?” nggak mau kalah, Bayu juga nanya. “tenang aja, kita nanti sewa hotel untuk satu angkatan kalian. Sekaligus gedung untuk acara inti perpisahan. Oiya jangan lupa, persiapkan kebaya untuk yang perempuan, dan yang laki-laki memakai jas rapih”. ..
“yaudah, itu aja informasi sementara dari ibu. Persiapkan UN kalian dengan sebaik mungkin. wassalamualaikum..”. Bu Ani dan Bu Yenti meninggalkan kelas. “waalaikumsalam…” sahut anak-anak.

Seketika kelas berubah menjadi sangat ramai, persis seperti pasar. Yaaa, apalagi anak perempuan langsung ribut ngomongin soal kebaya yang mau dipake nanti di acara perpisahan sekolah. Huuhh dasar calon ibu-ibu. Sampai jam istirahat, anak sekelas masih heboh ngomongin acara perpisahan, setelah bel sebagian anak keluar, ada yang ke kantin, ada yang kencan sama pacarnya, ada yang jualan, ada juga yang masih betah ngomongin perpisahan. Dan seperti biasa, gue dan anak cowok yang lainnya kumpul didepan kelas pas jam istirahat. “eh, pada ribet banget sit tuh cewe-cewe” tiba-tiba si Rizki, ketua Osis sekolah gue memecahkan keheningan para kaum lelaki. “yaelah, kaya nggak tau cewe aja lu ki, emang begitu kali” gue jawab aja deh omongannya si ketos alias ketua osis itu.
Setelah bel masuk, pelajaran fisika pun siap dimulai. Pak Mahmud, guru fisika yang super super hebat menurut gue, selalu datang on time. Biasanya nih, kalo udah pelajaran fisika sama kimia muka anak-anak berubah menjadi seperti penuh tanda Tanya besar. Ya karena banyaknya rumus-rumus dipelajaran ini. “ada tugas ngaak minggu lalu?” Tanya Pak Mahmud sebelum memulai materi. “nggak ada pak,” sahut Deny. “yasudah, kalo begitu kita mulai materi hari ini” setelah Pak Mahmud bilang seperti itu, anak-anak semua menjadi galau. Biasanya dari awal sampe jam pelajaran habis, yang memperhatikan Pak Mahmud hanya beberapa anak aja, ya mereka tuh udah stess duluan liat rumus. Kasian Pak Mahmud, padahal kan dia nerangin materinya udah jelas banget. Yaiyalah, secara dia kan udah master. Tapi yang ngerespon Cuma beberapa aja. Kalo gue si walaupun sedikit pusing, setidaknya masih memperhatikan lahhh. Hehehe
The time of fisic today is over!!! “oke anak-anak sampai sini pertemuan kita hari ini. Jangan lupa dibaca-baca lagi ya materinya dirumah” sebelu keluar Pak Mahmud mengingatkan kami. “iyaaaa Pakkkkk” jawab anak-anak. Dan waktunya pulang…
“put, balik sama siapa lo?” gue ngejar Putri yang udah keluar kelas. “
“ehh elo. Sama siapa ya, gue juga bingung.hehehe. kenapa emang? Mau nebengin gue lo”. Kayaknya dia mau nih gue anterin pulang. Udah kegeeran aja gue.
“ayooo ayooo” samber gue.
“ah, gue bercanda kali di. Gue pulang sama Kanti aja, kan biasanya juga kalo gue nggak bawa motor bareng ama dia” jawab Putri. Ya Kanti itu temen sekelasnya Putri pas dikelas satu. Dia emang biasa pulang bareng Kanti.
“yaah, gue kira beneran mau pulang bareng gue Put. Udah si bareng gue aja, yayayayayaya???” gue maksa Putri.
“emangnya lu mau langsung pulang? Biasanya juga kan lu nongkrong dulu di warung?”
“iya, gue mau langsung pulang kok” gue senyum-senyum seneng. Dan akhirnya gue pulang bareng dia. Sik asiiiiiikkk!!! Yeeahh.
Dan gue sampe dirumahnya Putri,
“makasih ya Aldi, udah dianterin sampe rumah. Gratis kan?”
“iya sama-sama. Ya ampun, emangnya gue tukang ojek apa, pake dibayar segala”
“hmmm, yaudah, kan Cuma bercanda. Ntar kalo lu marah gue dosa nih di.” Yahhh, tampangnya Putri berubah jadi melas gitu, lucu banget deh. hihihihi
“hehee, iya Putri, gue ga marah kali, kan just kidding. Yaudah, gue pulang ya..dahhh” salam terakhir sebelum akhirnya gue pulang.
***




Ribeeeeeeeeetttttt !!!!

            “Assalamualaikum..” aku masuk mengucapkan salam. “waalaikumsalam.. udah pulang kamu mba, pulang sama siapa tadi?” ya seperti biasa kalo jam segini cuma ibu yang ada dirumah, ayahku kerja biasa pulang sore. Adikku juga sekolahnya sampe sore, ya maklum lah adikku kan sekolah di kelas bertaraf internasional. Dia kan punya otak yang lumayan pinter.
“udah bu, tadi nebeng sama Aldi.” Sahutku.  “yaudah, kamu langsung solat. Abis itu makan ya!” ibu emang ga perlu nanya lagi Aldi itu siapa, dia kan sering banget malem minggu kerumahku sama temennya, tapi bukan ngapel lohh. Kita kan nggak pacaran! “iya bu..” aku mengiyakan perintah ibu. Dan langsung melaksanakan perintahnya.
            Setelah selesai solat maghrib, ayah pulang. “halo ayah, cape ya? Mau dibikinin kopi nggak yah? Apa mau dibikini teh aja?” aku menawarkan ayah minuman. “yee, tumben banget ni anak, ayah baru pulang udah ditawarin minum”. “hehehe, ya kan nggak papa yah, mau berbuat baik kok diprotes si.”. “pasti ada maunya nih. Yaudah bikini ayah kopi aja ya, ayah mau mandi dulu” yaaah, ketebak deh kalo emang ada maunya. Akhirnya ayah memilih kopi. Tumben. Biasanya kan dia pulang kerja selalu minum susu. Dan dengan senang hati aku membuatkan secangkir kopi susu untuk ayah tercinta.
“ini yah kopinya” kataku ,sambil menyuguhkan secangkir kopi untuk ayah. “iya, makasih mba. Emang kamu mau apa si?” Tanya ayah. Aduh, emangnya kalo mau berbuat baik itu selalu ada maunya ya, padahal kan belum tentu juga. Yaa, walaupun yang saat ini aku lagi mau minta sesuatu si sama ayah. “gini yah, kata bu guru perpisahan sekolah nanti, angkatan aku rencananya mau ke jogja. Bayarnya enam ratus ribu yah. Nah, karena disekolah udah punya tabungan tiga ratus enam puluh ribu, jadi sisanya tinggal dua ratus empat puluh ribu, ” tanpa basa-basi aku langsung mengutarakan maksudku. “oh gitu, lah terus nanti kamu perpisahan nggak disaksikan sama orangtua dong?” ayah berkomentar. “ya nggak yah, acara perpisahannya Cuma sama temen-temen, dan guru-guru doang. Sebenernya si kurang afdol. Tapi kan enak yah ke jogja. Hehehe”. “emang acara disananya ngapain aja mba?” ibu ikut-ikutan nanya. “ya perpisahan bu. Trus ada tour nya juga ke tempat-tempat yang ada disanaa Nanti pada pake kebaya loh bu, anak cewenya. Ibu punya kebaya nggak? Aku pinjem dong..” ya, aku inget ibu kan punya kebaya warna merah yang udah kekecilan sama dia, mungkin kalo aku yang pake masih bagus.. “ada tuh, pilih aja dilemari sana” sahut ibu. “yaudah nanti aja bu, toh juga kan masih lama perpisahannya.” “loh, kamu gimana si, ya disiapin dari sekarang dong. Nanti pas udah mepet baru nyari-nyari kan ribet”. Ko jadi ibu yang ribet ya????. “yaudah, jangan diributin, iya nanti ayah kasih uangnya mba.”. yessss, udah aku tebak, pasti boleh. Secara gitu ini kan acara perpisahan yang akan aku rasain sekali seumur hidup. “oke, makasih ayah.” Aku tersenyum senang sambil mencium pipi ayah dan ibu. Setelah itu berlalu dari mereka dan masuk ke kamar.
            Diatas tempat tidur yang membuatku selalu enggan beranjak darinya, aku mengkhayal acara perpisahan. Pake kebaya,, pake high heels, woowww, itu impianku dari dulu. Menjadi peserta acara perpisahan sekolah SMA. Dan sesaat ku tersadar, itu berarti waktuku menjadi seorang siswa SMA hanya tinggal menghitung hari. Dan kebersamaanku bersama temen-temen disekolah akan segera berakhir??? Ohhhh, NO. !!!!!!!!!!!
***












Doa bersama
Setelah hari demi hari berlalu, rasa tegang pun berhasil menyelimuti perasaan hampir semua calon peserta Ujian Nasional, terutama siswa siswi sekolah kami. Hari ini hari Sabtu, pelaksanaan UN pun semakin dekat. Lusa, atau tepatnya hari Senin adalah hari dimana Ujian Nasional akan dilaksanakan serentak diseluruh Indonesia. Selain persiapan materi yang telah kami jalani selama ini, hari ini seluruh siswa dan guru-guru berkumpul untuk melaksanakan doa bersama, memohon agar diberikan kemudahan dan semua peserta ujian lulus 100 persen. Karena kepala sekolah tidak bisa hadir di acara ini, maka acara pun dipimpin oleh guru agama kami, Pak Agus. Dan tak lama, Pak Rahman yang sudah biasa menjadi pembuka acara memulai dengan salamnya, dan dilanjutkan pelaksanaan shalat Dhuha oleh semua peserta. Setelah itu, berbagai doa pun dipanjatkan, meminta kemudahan dalam pelaksanaan ujian nanti, dan diberikan kelulusan untuk semua peserta ujian, yang kali ini dipimpin oleh Pak Nasahi.
Acara doa bersama hari ini selesai dilaksanakan. Sebelum pulang, semua siswa berbaris dan bergantian menyalami guru-guru yang telah sangat berjasa selama ini, sekaligus untuk meminta doa restu sebelum pelaksanaan ujian lusa. Rasa haru pun tidak dapat ditutupi, dan tidak hanya siswa yang mengeluarkan air mata, guru-guru pun ikut merasakan apa yang kami rasakan. Berbagai doa dari guru-guru terbaik kami terucap. Dan semoga menjadi kemudahan bagi kami dapat pertarungan nanti.
Dengan perasaan senang, tegang, dan penuh rasa haru, kami kembali kerumah masing-masing, mencoba menenangkan diri, dan mempersiapkan fisik dengan sebaik mungkin. Sebelum siap menghadapi Ujain Nasional.
***







Akankah kita kan mengulangnya????

“udah laah, sepertinya sudah cukup belajar kita selama ini. Hanya tinggal diaplikasikan ke soal yang akan kita hadapi nanti ” kata Indri saat kami sedang berkumpul dirumahnya sepulang doa bersama disekolah tadi. Yaaa, aku emang sering kumpul seperti ini, walaupun cuma  sekedar ngobrol biasa atau pun belajar bareng. Meskipun lebih sering kumpul berenam, aku, Devi, Ayu, Indri, Mira dan Lita atau yang biasa dikenal ADiLiMiTri, itu adalah sebutan yang dibuat temen-temen untuk memanggil kami saat sedang bersama. Dan tanpa sadar, ternyata itu adalah singkatan dari nama kami. Hihihi
“iya, kita harus yakin. Kalo kita yakin, pasti kita bisa!” hah? Seorang Lita bilang kata-kata itu??? Nggak biasanya kata-kata bijak keluar dari pikiran dia. “wahh wahh, lu sehat ta?” sakinga nggak percayanya Lita ngomong seperti itu, Ayu mencoba memastikan kalo itu benar-benar kata-kata yang keluar dari mulut Yulita. “ihhh, kenapa si. Emang ada salah ya sama omongan gue???” Tanya Lita dengan tampang sedikit marah karena diledekin terus. “ya enggak sih, tapi kan tumben aja lu ngomong kaya gitu. Biasanya kalo orang ngomong panjang lebar juga lu ngggak pernah nyambung, bagus deh ada kemajuan” kata Ayu
Kebersamaan seperti ini yang nanti akan aku rindukan. Apakah masih bisa menghabiskan waktu bersama lagi? Mungkin iya, mungkin juga tidak. Ya tergantung kemana dan dimana kita setelah lulus nanti.
“lo kenapa put?” Tanya Mira. “ahhh, gapapa kok. Lagi mikir aja. Kira-kira setelah lulus nanti kita bisa nggak ya kumpul kaya gini lagi??” akhirnya aku mengungkapkan apa yang ada dipikiranku. “ya harus dong. Pokoknya nggak boleh ada yang sombong ya. Harus meluangkan waktu buat kita kumpul-kumpul kaya gini. Oke..” Indri.. indri.. dari dulu emang dia yang paling sering ngambek kalo dia ngajak ngumpul tapi diantara kita ada yang nggak bisa. “iya, indri cantik. Pasti kok. Tenang aja” jawab Devi.
Ya diantara kita berenam cuma Devi yang udah beruntung diterima diperguruan tinggi negeri lewat jalur PMDK. Sementara yang lain, belum diberikan kesempatan, dan masih menunggu pelaksanann SNMPTN tertulis setelah lulus nanti.
Aku berencana ingin melanjutkan kuliah kependidikan di kota jogya, kota yang sama seperti yang direncanakan Lita. Indri menginginkan kuliah kedokteran hewan di Bandung. Ayu sedang mengikuti tes di sekolah telekominikasi daerah Bandung juga, sementara Devi sudah jelas akan melanjutkan kuliah di Jakarta karena dia sudah mengurus penerimaanya sebagai mahasiswa disebuah universitas negeri di Jakarta.
“yaudah, kita pulang yuuk udah sore nih.” Yaah padahal kalo lagi ngumpul kaya gini rasanya nggak mau pulang. Tapi hari udah sore, dan Devi mengajak untuk pulang. “yaahhh, padahal gue masih betah.hehehe” sahutku. “ya sama, yaudah ayo pulang. Selamat menempuh ujian dihari senin nanti teman” kata Mira sambil tersenyum. Dan sesaat kami saling berpelukan dan pamit kepada orangtua Indri sebelum kami pulang.
***




Ujian Nasional

Dan sehari setelah doa bersama yang membuat semua temen-temen gue dan termasuk gue galau, akhirnya hari ini pun telah tiba. Hari dimana perang dimulai. Sekitar 260 siswa IPA dan IPS yang mengikuti UN di SMAN 201 Jakarta. Sebelum dimula, semua siswa berkumpul dilapangan untuk diberikan pengarahan oleh kepala sekolah. Berbagai peraturan selama menjalani ujian pun telah selesai dibacakan. Dan kami berdoa bersama sebelum masuk ke kelas masing-masing.
“baiklah anak-anak, empat hari kedepan kalian akan melaksanakan ujian. Ibu harap kalian bisa melaksanakannya dengan baik. Dan sebelum mulai, silahkan kalian berdoa terlebih dahulu!” setelah semua kumpul didalam kelas, pengawas yang berasal dari sekolah lain mempersilahkan kami berdoa, dan sebagai ketua kelas gue memimpin doa “siapp, berdoa mulai” begitulah yang sudah biasa gue ucapkan saat menyiapkan kelas sebelum memulai pelajaran. Dan semua teman-teman berdoa dalam hati. Setelah itu pengawas mempersilahkan kami menyiapkan kartu ujian dan alat tulis lainnya. Sementara dua orang pengawas membagikan lembar soal ujian.
Dan setelah hampir sejam mengerjakan soal ujian, gue memperhatikan ke sekeliing gue. Dan gue mendapati raut wajah diantara temen-temen gue yang terlihat pusing, ada juga yang serius mengerjakan soal. Yaa, mata pelajaran yang pertama diujikan hari ini adalah matematika. Mata pelajaran yang dianggap sulit oleh kebanyakan pelajar pada umumnya. Dan gue? Ya walaupun gue sering nggak masuk kelas, tapi gue tau lah kalo gue juga harus tetep belajar, dan matematika salah satu pelajaran yang gue sukai. And do you know??? Ternyata 85 persen dari soal ini bisa gue jawab loh. Betapa senengnya gue. Sisa soal yang belum gue jawab akan gue jawab nanti, dengan cara ampuh yang biasa digunakan peserta ujian kalo waktu tinggal sebetar dan masih ada soal yang belum diisi yaitu metode hitung kancing. hehehe
Weww, disaat gue melihat kearah kanan, gue mendapati Putri sedang tersenyum mengerjakan soal. Ada dua kemungkinan dipikiran gue, pertama, dia senyum-senyum karena nggak bisa mengerjakan soal itu. Kedua, dia senyum-senyum karena bagi dia soal-soal itu mudah untuk dikerjakan. Tapi gue yakin kalo gue aja bisa menyelesaikan 85 persen dari soal ini, pasti dia bisa lebih dari gue. Ya seenggaknya 95 persen dia pasti bisa kerjakan. Selama ini kan kita sering bersaing soal nilai matematika,dan gue selalu kalah. Dia juga sering mendapatkan nilai sempurna di ulangan harian.
Ternyata dia sadar kalo gue lagi memperhatikan dia, dengan bahasa isyaratnya gue menangkap pertanyaan putri yang bertanya apakah gue udah selesai atau belum. Gue menjawab dengan hanya mengangguk, yang berarti gue sudah siap mengumpulkan soalnya. Dia hanya tersenyum manis. Oh ternyata sudah ada yang mulai mengumpulkan lembar jawaban ke pengawas, dan gue pun mengumpulkan lembar jawaban yang telah penuh dengan lingkaran hitam.
Setelah semua mengumpulkan, pengawas keluar kelas dan diikuti kami yang keluar satu persatu ke luar kelas. Gue hanya tersenyum melihat temen-temen gue yang asik ngomongin soal matematika tadi. Dan gue langsung cau ke kantin. Perut gue udah keroncongan banget selama ngerjain soal tadi. Dan masih ada ujian Bahasa Indonesia setelah istirahat nanti.
Bel masuk berbunya dan ujian pun akan dilaksanakan kembali. Pelajaran Bahasa Indonesia ternyata tidak membuat kami pusing seperti matematika tadi. Hanya butuh waktu kurang dari satu jam untuk kami menyelesaikan soal itu.
Dan semua itu berlanjut sampai empat hari kedepan, tetapi hari-hari berikutnya tidak setegang hari pertama ujian.
***











Selesai

Dan ini adalah hari terakhir pelaksanaan ujian. Sepertinya kami semua merasa lega karena telah selesai melaksanakan ujian kami. “ahhhh, akhirnya selesai juga ketegangan kita” kata Fahri yang baru keluar kelas dan menghampiri kami yang berkumpul di parkiran sekolah. Sejak lama kami telah berencana bahwa setelah selesai ujian, kami berkumpul dirumah Bu Fatma, wali kelas kami. Sambil menunggu semuanya kumpul diparkiran, semua yang sudah kumpul berfoto dulu. “ayooo dong semuanya liat ke kamera. 1..2…3..” kata Bayu yang sudah siap menjadi kameramen.
Setelah semua kumpul, dan beberapa gambar berhasil diabadikan, kami berbondong menuju kerumah Bu Fatma. “yahhh, gue sama siapa dong?” teriak Nina yang belum dapat boncengan. “ya, ampun lupa. Oiya Nina lu sama gue aja ya. Ayo naik!” aku yang kebetulan masih sendiri mengajak Nina. “Dan semua ayo kita berangkat.” Kata Aldi sekaligus memimpin kami menuju rumah Bu Fatma.
Setelah sampai, ternyata Bu Fatma telah mempersiapkan hidangan untuk kami. Waaahhh, padahal kan kita nggak nyangka kalo akan ada pesta kecil disini.
“udah pada nyampe?” sapa Bu Fatma. “udah bu, tapi masih ada yang belum nyampe” jawab Oti. “yaudah diminum dulu tuh es kelapanya, nanti kalo yang lain udah pada sampe langsung disuruh minum juga ya”. “yahhh, jadi ngerepotin nih bu” kataku. “engga kok, sekali-kali kan gapapa put” sahut Bu Fatma tersenyum.
Setelah semuanya sampe, kami langsung menyantap hidangan yang ada diatas meja. Bu Fatma telah menyiapkan es kelapa, kue bolu, agar-agar dan yang lainnya. “gimana ujiannya?” Tanya Bu Fatma. Dan serentak kami menghentikan aktifitas. “ya gitu deh bu,tapi Alhamdulillah akhirnya selesai juga” sahut Berlin. “ya, selamat ya buat kalian semua yang sudah berusaha selama ini. Semoga hasilnya sesuai dengan usaha kalian.” Bu Fatma dengan kata bijaknya membuat kami sedikit lebih lega. “amiiiiiiiiiiin.” Serentak kami semua menjawab.
Dan semua makanan habis tanpa tersisa menemani obrolan kita yang semakin lama semakin ngawur. “ayoo, siapa yang dapet jatah nyuci piringnya nih?” ledek Deny sambil mengumpulkan piring kotor dan menaruhnya disampingku. Yaahhh aku lah nyuci piring tuh tugas cewek. Tapi kenapa harus aku??? Uhhhhhhhh Deny nyebelin.
Dan akhirnya aku yang mencuci piring, dibantu dengan Lita, Awi dan Imel. Sementara yang lain menunggu sambil duduk-duduk diteras rumah Bu Fatma.
“udah selesai  ta?” Tanya Ayu yang melihat Lita keluar. “udah dong,” sahutnya singkat.
“ehh, kita SMP yuuu. Sudah makan pulang.hahahaha” waaah, emang dasar ya si Ronal tukang makan, kalo makanan udah abis ngajakin pulang.
Dan kami pun pulang, yang sebelumnya sudah membereskan rumah Bu Fatma yang tadinya berantakan.
“ibu, kita pulang dulu ya. Makasih nih bu, maap juga ya bu udah ngerepotin.hehehee” yahh, si Aldi basa-basi banget deh.
“iya sama sama, makasih juga ya. Yaudah kalian hati-hati dijalan ya. Langsung pulang jangan mampir-mampir lagi loh!” Bu Fatma memperingatkan kami sebelum pulang.
“oke bu, don’t worry” so inggris banget deh si Rizki. “assalamualaikum..” bergantian kami mengucapkan salam , dan disahuti oleh Bu Fatma.
Dan kami pun satu persatu pulang kerumah masing-masing.
***











But if I let you go

Gue pulang bareng sama Fahri. Dan tiba-tiba ada yang manggil gue. “Aldi.. Fahri…” terdengar teriakan Mugi dan Devi diseberang jalan. Oh, ternyata motornya Mugi mogok. Dan gue langsung puter balik dan menghampiri mereka. “kenapa motor lu gi?” Tanya Fahri. “nggak tau nih. Tiba-tiba nggak bisa nyala” jawab Mugi.
Setelah berkali-kali gue dan Fahri bergantian mencoba ngutak-ngatik motornya Mugi, dan alhasil nggak bisa juga, Devi pun mengusulkan untuk mencari bengkel terdekat. “yaudah lah, lebih baik kita cari bengkel aja yuu” saran Devi. Dan sebagai cowo gue nggak tega lah liat temen gue, apalagi cewe dorong-dorong motor sampe nemuin bengkel. Well, gue sama Fahri yang dorong motornya, dan Devi sama Mugi yang bawa motor gue sampe ke bengkel.
Hari mulai petang, disaat gue, Fahri, Devi dan juga Mugi menunggu motornya selesai dibenerin, tiba-tiba hp terdengar, lagu If I let you go dari Westlife yang menjadi ringtone di hp gue terdengar.
But if I let you go, I will never know, what’s my life would be, holding you close to me…
Hah Putri?? Gue melihat dilayar hp ternyata Putri yang menelepon gue. Gue menjauh dari mereka bertiga. “hallo, iya put” gue menekan tombol menerima panggilan. “udah dirumah di?” Tanya putri. “belum, gue lagi dibengkel put. Tadi pas pulang gue ketemu Devi sama Mugi, motornya mogok. Jadi gue sama Fahri masih nemenin mereka deh dibengkel” gue menceritakan ke putri. “ya ampun, di bengkel mana di?” putri nanya lagi. “dijembatan deket sekolah put” gue menjawab pertanyaannya lagi. Disaat gue asik ngobrol, Devi manggil gue. “di.. siapa yang nelpon?” ahhh mau tau aja si nih anak, kalo gue bilang pasti gue diledekin sama dia. Ehhhh, hp gue udah dirampas aja sama dia, ketauan deh..
“halllo, putri. Ciyeee putri nelpon Aldi, ada apa nih . hahahaha” bener kan apa gue bilang, kan kasian si putri jadi diledekin sama Devi. Dan gue nggak tau lagi mereka ngomong apa aja, Devi langsung balikin hp gue. “ehh, dev. Ngomong apa aja lu sama dia?” gue penasaran nih jadinya. “ada deh, mau tau aja lu. ciyee jadi bener nih gossip-gosipnya kalo lu sama Putri lagi PDKT???” ledek Devi. “apaan si lu ah, lu kan tau sendiri gue sama dia emang deket.” Gue mengelak sambil menarik tas si cewe rese itu yang mencoba menghindar setelah meledek gue.
“ihh, Aldi lepasin ah. Yaudah maap maap, gue nggak rese lagi deh, janji”. Huuuh akhirnya kata-kata itu keluar dari mulutnya. Dan gue pun melepaskan tangan gue dari tasnya Devi. “bener lu yee, awas kalo rese lagi. Gue pesekkin tuh idung lu” . bodo amat ah, kalo kata-kata gue lebay. Biar dia kapok. Hahahha dan gue tertawa senang.
“mba, motornya udah selesai nih” kata tukang bengkel, yang ternyata telah selesai membenarkan motornya Mugi.
“iya,abis berapa mas semuanya?” Tanya Mugi.
“tadi ban dalemnya diganti mba,jadinya tiga puluh ribu”  jawab tukang bengkel.
“makasih ya mas” Mugi memberikan uang tiga puluh ribu.
“ayoo do, kita pulang. Bae-bae ya lu berdua. Kalo jatoh bangun sendiri ya” Fahri meledek Mugi dan Devi dengan gaya bicaranya yang asli orang Jakarta.
“hahahhaa, iye babeh Fahri” jawab Devi. Dan gue sama Fahri duluan pulang menuju rumahnya. Ya gue nganterin dia pulang dulu, baru deh gue balik kerumah.
“gue langsung balik ya ri” kata gue setelah sampe dirumahnya Fahri.
“lahh ,nggak mampir dulu, kita ngopi ngopi dulu aja..” tawaran yang udah biasa buat gue.
“nggak deh ri, gue langsung balik aja. Udah gerah nih mau mandi.”
“oke, makasih boss. Bae-bae ya” kata Fahri. Dan gue langsung menuju rumah.

          Sesampai dirumah gue langsung mandi, dan tak lama azan maghrib berkumandang. Setelah sholat, mamah masuk ke kamar menyuruh gue makan. Dan untuk saat ini, gue bener-bener masih kenyang banget. “tumben, disuruh makan nggak mau” kata mamah. “iya mah, masih kenyang. Tadi pulang sekolah abis makan-makan dirumah walikelas” jawab gue. “yaudah kalo gitu” mamah meninggalkan gue sendiri dikamar.
Padahal UN udah baru aja selesai, tapi kenapa gue masih galau ya. Hmmm, tiba-tiba terlintas pemikiran dibenak gue. Dan lagi-lagi gue memikirkan Putri. Aduhhhh, kenapa jadi kepikiran dia terus ya… Sebelum tambah galau, gue memutuskan lebih baik tidur
***














Devii.. nyebelin banget sih lo!

Duhhh, tadi pas aku telpon kira-kira Aldi diledekin sama Devi nggak ya. Haduhhh, ko aku jadi kepikiran sama Aldi ya, dan tanpa berpikir lagi aku langsung SMS Dewi untuk memastikan kalo dia nggak ngomong macem-macem ke Aldi.
To      :         Devi
Dev, gimana udah selesai blm motorny?
Ya, ngaak mungkin kan kalo aku langsung nanya gitu aja maksud dan tujuanku SMS dia.
From  :         Devi
Udah ko, nih gue bru smpe rumah. Kenapa put?

To      :         Devi
Gppa, Cuma nanya aja. Eh tadi aldi sm fahri nungguin sampe mtornya jdi?


From  :         Devi
Iye. Eh put, tdi aldi gue cengin abis2an loh pas kita abis telponan :D
Tuh kan, apa aku bilang, pasti Devi bakalan ngecengin Aldi abis-abisan deh.
To      :         Devi
Wah, jahat bgt lu dev. Kasian kan dia. Gue juga jadi ga enak nih sm dia.

From  :         Devi
Yaelah, lu ber2 tuh sama aja y, malu2 kucing :D lu suka ya put sm dia? Udah ngaku aja deh sm gue. Gue kan temen lu put
Ya, dia bukan cuma temen buat aku, tapi aku udah menganggap temen-temen terdekatku sebagai kakak-kakakku sendiri. Dan mungkin aku butuh tempat untuk berbagi.
To      :         Devi
Hhe, iya dev gue mulai suka sm aldi. Menurut lu gmana?
From  :         Devi
Ternyata bner kecurigaan gue :D.. ya gppa lah put, kayaknya dia juga naksir tuh sm lu. ciyeee

To      :         Devi
Msa si dev? Aduh jd tambah geer aja nih gue.hihihihi.

From  :         Devi
Ciyeee ciyeee kan. Gue bilangin aldi ah kalo lu juga suka sama dia :D

To      :         Devi
Wahhh, ngajak rebut lu dev. Awas aja lu smpe bilang macem2 ke dia!! Gue marah besar. Yaudah jangan lupa besok pagi dteng ke sekolah buat latihan sama pengarahan.


From  :         Devi
Oke sippp.
Dan setelah itu aku tidak membalas SMSnya lagi. Ya besok adalah hari terakhir latihan disekolah untuk acara perpisahan. Dan lusa hari keberangkatan kami ke Jogja. Aku dan Devi terpilih menjadi salah satu penari yang mengiringi pengantin saat acara perpisahan nanti.
***












Persiapan besok

Setelah seminggu libur, besok adalah hari yang mungkin sudah dinanti-nantikan oleh semua siswa SMAN 201 Jakarta. Hari ini ada beberapa pengumuman terkait dengan keberangkatan kami ke Jogja. Mungkin hari ini bisa sedikit lebih santai berangkat ke sekolah, karena pihak sekolah menyuruh kami untuk berkumpul pada saat jam istirahat sekolah. Atau sekitar jam 10.
          “eh Jordi. Udah disekolah aja lu. Udah dari tadi?” Gue menyapa Jordi temen nongkrong gue, dia anak jurusan IPS. “woy di. Iya nih udah lumayan lama gue sampe. Gue kira pengumumannya pagi2” jawab Jordi. Ohhh ternyata dia salah informasi. “yeee, kata kepsek kan pengumumannya pas jam istirahat. Bentar lagi lahhh..”.
Setelah lumayan lama gue sama Jordi ngobrol untuk acara perpisahan, semua anak kelas 12 yang hadir untuk diberikan pengarahan, telah berbaris rapi dilapangan. Dan gue sama Jordi pun langsung merapat ke barisan.
“ya baiklah anak-anak. Kalian tau bahwa beok adalah hari keberangkatan untuk acara perpisahan kalian. Maka dari itu pihak sekoalah akan memberikan beberapa informasi terkait acara besok.” Seperti biasa, yang menjadi pembicara adalah Bu Sri. “besok semua peserta harus sudah hadir disekolah jam 4 sore. Dan kita akan berangkat jam setengah 5. Pembagian bus sudah ditempel dimading, nanti silahkan kaliah lihat sendiri.  ” disaat Bu Sri membacakan pengumuman, selebaran jadwal acara perpisahan pun tersebar entah darimana asalnya tiba-tiba gue sudah mendapatinya dari temen disebelah gue.
Setelah selesai memberikan pengarahan, semua siswa menyerbu mading untuk melihat bus masing-masing. “yahhh, kok bus nya nggak per kelas si” terdengar Voni siswa kelas IPS1 yang sedikit kecewa melihat pembagian bus yang terpajang di mading. Oh. Ternyata pembagian bus nya tidak perkelas, tetapi cewek cowok dipisah.
“yah, jadi bembagian busnya nggak perkelas ya Sel?” Tanya ge ke Sela yang sedang melihat pembagian bus, “eh Aldi, iya nih di. Masa dipisah si. Berarti kelas kita nggak satu bus dong ya. Yahhh nggak asikk ah” jawabnya kesel.
“iya sel, ya mungkin ada alesan khusus dari pihak sekolah kenapa mereka mengatur seperti ini.” Kataku sok bijak.
“iya mungkin juga si di. Tapi kan kurang seru jadinya hehehe”  sahut seli sambil tertawa.
“iya si,. Kelas kita dapet satu bus sama kelas berapa sel?” Tanya gue.
“tadi sih gue liat yang cewenya satu bus sama IPA2, cowonya sama IPS3 di.” Jawab Seli.
“oh, bagus deh kalo cowo nya sama anak IPS.” Jawab gue. Ya kalo kelas IPA3 tuh cocoknya emang sama anak IPS. Kalo sesama anak IPA malah jarang maen bareng, apalagi sama IPA1, ada sedikit konflik.
“iya. Yaudah ya di gue mau latihan dulu. Udah ditunggu sama Bu Indah” Seli pun pergi menuju aula sekolah untuk latihan acara perpisahan. Dia terpilih menjadi salah satu pengiring pengantin, dan kalo nggak salah si Putri juga latihan deh.
***




Latihan terakhir

“ayo semuanya ambil posisi. Satu lagi siapa nih yang belum dateng?” Tanya Bu Indah yang melihat satu posisi masih kosong.
“Seli yang belum dateng bu..” jawab Lusy yang juga terpilih menjadi pengiring pengantin.
“maaf bu telat” tiba-tiba Seli datang dengan lari kecil. Yang langsung mengambil posisinya, dan sekarang kami siap latihan.
“hari ini adalah latihan kita yang terakhir. Ibu mohon konsentrasinya, jangan banyak bercanda lagi. Dan kita akan latihan dilapangan sekolah.” Seketika kami semua saling memandang satu sama lain, melihat Bu Indah benar-benar menuju lapangan dan mulai memainkan musik.
“hah??? Siang siang gini kita latihannya dilapangan?”  Seli berbisik kepadaku.
“iya nih, masa dilapangan si. Sekarang kan waktunya istirahat. Pasti nanti jadi banyak yang nonton deh Sel.” Sahutku.
Setelah rapih berbaris dilapangan, dan suara musik pun kencang terdengar, hanya dalam waktu beberapa menit saja sekeliling lapangan sudah dipenuhi oleh siswa kelas X dan XI yang sedang beristirahat untuk sekedar melihat kami latihan.
Oiya yang menjadi pengantin wanitanya adalah Bella dari kelas IPA1 dan pengantin prianya Raffi dari IPS2. Wajah mereka yang seperti orang jepang menjadi salah satu faktor terpilihnya mereka, karena tema untuk perpisahan kali ini bernuansa Japanese. Mereka juga akan memakai pakaian pengantin khas jepang.
Yang menjadi enam pengiring mereka saat meminta restu kepada kepala sekolah nanti adalah aku, Devi, Ayu, Seli, Lusy dan Sita. Acara kami nanti akan dipimpin oleh MC pembuka acara pelepasan yaitu Prisila dan Andre yang akan menggunakan bahasa jepang dan bahasa Indonesia. Serta MC acara inti oleh ketua osis yang bukan lain adalah Rizki ditemani dengan Indri.
“Loh ko ternyata pengisi acaranya sebagian besar dari kelasku ya..” kataku dalam hati, dan aku tersenyum saat menyadari itu.
Bu Indah mematikan musik. Dan latihan kali ini dimulai dari susunan yang pertama sampai terakhir. Prisila dan Andre pun memulai dengan membaca teks yang telah dipegangnya.
“oyasuminasai, tomodachi….” Blablabla…. Mereka bergantian membaca teks. Setelah selesai tibalah waktunya untuk pengantin dan para pengiringnya menunjukkan aksinya didepan para siswa yang telah ramai disekeliling lapangan.
“yang luwes gerakannya Lusy, . Senyummnya jangan lupa…” Bu Indah dari kejauhan mengingatkan kami. Setelah sekian lama dilatih, gerakan kami yang tadinya kaku sekarang sudah lumayan lebih luwes. Kami berenam menari sambil menabur bunga saat mengiringi pengantin berjalan menuju kepala sekolah yang sudah duduk didepan pandangan kami, yang diibaratkan meminta doa restu kepada orang tua untuk kehidupan baru yang akan kami dijalani setelah lulus nanti.
Semua susunan acara telah selesai dalam latihan kali ini. Bu Indah mempersilahkan kami pulang untuk mempersiapkan esok hari.
“bu, besok apa aja yang dibawa untuk pengiring pengantin?” Tanya Sita yang mungkin mencoba mengingatkan Bu Indah agar nanti tidak ada yang lupa.
“oiya, kalian bawa kaus kaki hitam sama baju panjang hitam polos ya” kata Bu Indah.
“oke bu,yaudah kita permisi pulang dulu ya bu. assalamualaikum” Ayu yang sudah ingin pulang mewakili kami pamit ke Bu Indah.
“iya, terimakasih ya, waalaikumsalam” sahut Bu Indah. Dan kami semua pun pulang.
            Sampai dirumah aku langsung mandi. Dan saat masuk kamar, ternyata sudah ada tas besar diatas tempat tidurku. Sepertinya ibu sudah mempersiapkan apa saja yang akan aku bawa, baju ganti, kebaya, highheels, dan makanan ku lihat sudah dimasukkan kedalam tas. Mungkin aku hanya menambahkan sedikit yang belum ibuku bereskan, oiya tadi Bu Indah menambahkan kaus kaki dan paju panjang warna hitam untuk dibawa! Sebelum aku lupa, langsung saja aku mencari dan memasukkan kedalam tas.
“masih ada yang kurang? yaudah kamu tidur sana, nanti biar ibu yang beresin lagi apa aja yang masih kurang?” Tanya ibu setelah aku melihat apa saja yang telah ia rapihkan.
“iya bu, kaus kaki sama baju panjang hitam. Tapi udah aku masukkin kok ke tas. oiya bu, aku bawain baju batik satu ya, soalnya nanti pas ke kraton mau pake batik semua satu kelas.”
“iya nanti ibu siapkan. Yaudah tidur sana.” Ibu, selalu saja mengerti anaknya. Dan aku pun menuruti saja apa kata ibu karena lelah seharian tadi berlatih. Tapi tiba-tiba dari dalam tasku terdengar lagu dari girlband favoritku,
Baby I love you, love you, love you so much… since I found that love is you….
Yaaa, nada dering SMS ku berbunyi, dan ternyata, siapa lagi, Aldi!
From  :         Aldi
Put, gmna tdi latihannya?
Padahal aku pengen cepet-cepet memejamkan mata rasanya. Ya tapi SMS dari Aldi membuatku untuk menundanya :D
To      :         Aldi
Alhamdulilah lancar di, cape bgt nih

From  :         Aldi
Oh bagus deh. Udh siap buat besok?

To      :         Aldi
Hhe, siap bgt. Udh ga sabar :D lu sendiri gmana udh disiapin semua yg mau dibawa?

From  :         Aldi
Udh juga ko. Yaudh lu kan cape, istirahat aja sana. See you ya Putri J
Kali ini aku bener-bener ngantuk dan tidak membalas SMS terakhir dari Aldi.
***






Go to JOGJA

Jam 4 harus sudah ada disekolah. Karena rumah gue lumayan jauh dari sekolah, gue berangkat jam 3. Itu artinya masih ada waktu kurang lebih satu setengah jam lagi untuk gue siap-siap. Yaaaa, lagi-lagi gue kesiangan. Tapi masih untung lah, baru jam segini.
“mah, ko Aldi nggak dibangunin si, kan mamah tau kalo hari ini aku berangkat ke Jogja mah. Untung aja aku belum telat bangunnya” gue berlari menghampiri mamah yang sedang menyiapkan makanan.
“ya ampun di, mamah tuh dari tadi bangunin kamu tapi kamunya nggak bangun-bangun. Makannya kalo malem tuh jangan begadang terus. Udah tau besoknya mau pergi, kalo nggak mamah omelin juga semalaem kamu belom tidur tuh” Mamah malah balik ngomel sama gue.
“yeee, mamah. Malah balik ngomelin aku. Yaudah ah aku mau mandi. Eh mah, ini makanan buat aku ya?” Tanya gue sambil melirik sepiring nasi goreng yang udah disipkan mamah diatas meja makan.
“iya, nanti abis mandi kamu makan dulu nih nasi gorengnya, abis itu baru kamu berangkat ke sekolah” pesan mamah.
“siiiip mah.” Jawab gue, sambil berlalu dari mamah dan menuju kamar mandi.
Setelah hampir setengah jam gue pun selesai mandi, gue langsung mengambil kaos dilemari dan celena jeans. Ya nggak usah rapih-rapih lah, Cuma buat dijalan. Oiya gue mengambil jaket yang udah gue siapin diatas meja belajar. Gue dan temen-temen sekelas sengaja membuat jaket ini untuk acara perpisahan. Biar kelas kita terlihat kompak.
Setelah siap, gue langsung menghabiskan nasi goreng yang udah disiapin mamah tadi, dan pamit ke mamah sebelum menyalakan motor.
“mah, aku berangkat ya.. doain semoga kita semua selamat sampe tujuan ya mah.” Gue meminta doa mamah. Karena doa ibu kan yang paling manjur.
“iya pasti. Kamu hati-hati ya. Jangan nakal, kalo mau pergi harus ada temennya jangan sendirian…” ya ibu ibu emang kalo lagi nasihatin anaknya tuh panjang banget.
“iya mamahku sayang. Tenang aja. Aku berangkat ya mah, daah mamah” gue mencium pipi mamah, dan berangkat ke sekolah.
Waahhh, ternyata udah banyak banget yang dateng. Saat melintas menuju gerbang, gue melihat enam bus pariwisata yang akan membawa kami ke Jogja. Dan sebagian bus itu sudah terisi beberapa siswa.
“ah Asep. Kita di bus berapa?” gue menghampiri Asep yang juga baru sampe parkiran.
“kita bus 3. Bareng sama kelas IPS3 di.” Jawab Asep. Dan kami langsung menuju lapangan menghampiri temen-teman yang lainnya. Kelas gue bener-bener kompak hari ini, semuanya memakai jaket kelas yang telah kami buat. Good job!
“oiya si Deny nggak ikut perpisahan ya?” Tanya Rina.
“iyaaa..”
“massa???”
Dua kata berbeda itu keluar dari mulut temen-temen gue. Yang udah tau bilang “iya”, yang nggak tau bilang “massa”.
“loh, emangnya kenapa dia nggak ikut?” Tanya gue.
“dia bilang ke gue katanya hari ini dia ada tes di STTD sampe hari minggu jadinya ya dia nggak ikut. Padahal si dia pengen banget ikut, tapi mau gimana lagi. Dia kan pengen banget masuk STTD” Rizki temen sebangku Deny menceritakan kepada teman-teman.
“ohh gitu. Kalo nanti dia nggak lolos tes gimana. Kan sayang banget, udah nggak ikut perpisahan terus nggak lolos pula..” dengan tampang polosnya Lita bicara seperti itu. Wahh parah nih anak, bukannya doain temennya yang bagus malah dibilang nggak lolos.
“yeee, lu jangan doain begitu dong ta, kita tuh harusnya doain dia supaya lolos tesnya.” Putri mencubit tangan Lita. Dilanjutkan dengan Lita meringis kesakitan.
“udah yuk ah, kayaknya udah ada aba-aba mau berangkat tuh. Eh sebelum berangkat kita foto-foto dulu dong.” Kata Ronal yang langsung berdiri dan diikuti oleh yang lainnya dan berfoto bersama. Seperti biasa Bayu yang menjadi photographernya.
“ayo anak-anak kumpul dulu sebentar,” saat sedang asik berfoto, Bu Ani memanggil kami untuk berkumpul dilapangan.
“sebelum berangkat, marilah kita berdoa bersama semoga perjalanan kita selamat sampai tujuan. Berdoa dimulai..!”
Setelah selesai berdoa Bu Ani menyuruh kami masuk ke dalam bus masing-masing. Dan siap melakukan perjalanan yang cukup jauh.
***











Bus 1

“udah masuk semuanya? Coba liat ada temen sebangkunya yang masih diluar nggak?” Tanya Miss Hendri. Aku bersama teman cewe sekelasku mendapat bagian di bus1, bersama dengan IPA2. Guru yang mendampingi bus 1 adalah Bu Fatma dan Miss Hendri.
“bu, tadi masih ada dua orang yang ke wc” dengan suara yang keras Yova anak kelas IPA2 memberitahu bahwa masih ada yang belum naik bus.
“siapa va?” Tanya Bu Fatma
“Ririn sama Christy bu” jawab Yova.
“ooh, yasudah kita tunggu dulu sebentar.” Kata Bu Fatma. Dan tak lama kedua anak itu datang. Karena bus yang pertama, maka bus 1 yang menjadi pemimpin perjalanan kali ini. Dan diikiti dengan bus lainnya memasuki jalan tol.
Aku dan temen sekelasku duduk dibangku belakang, dibangku depan anak kelas IPA2. Oiya pemilihan bangku yang seperti ini bukan karena kita musuhan loh, tapi ini udah jadi kesepakatan bersama. Sepanjang perjalanan, bus terdengar sangat ramai, ada yang nyanyi-nyanyi, ada yang ketawa-ketawa nggak karuan, ada juga yang curhat.
“pak supir, karokean dong” wah wah wah, si Kinar sampe maju ke depan nyuruh pak supir menyalakan VCD karaoke.
Dan alhasil pak supir menyetel lagu dangdutnya, dendangan lagu dangdut sampai ke bangku belakang. Mendengar lagu dangdut, Ayu dan Indri pun tidak mau kalah. Dan dalam waktu sekejap seisi bus berubah menjadi seperti panggung dangdut yang sangat ramai. Sementara Bu Fatma dan Miss Hendri hanya senyum-senyum melihat kami semua bernyanyi dangdut.
***








Kesemutan nih,

Setelah menempuh perjalanan yang cukup lama, hari pun sudah larut malam, sekitar jam sebelas malam. Dan kami berhenti di sebuah pemberhentian bus untuk makan malam. Barulah gue bisa kumpul lagi sama temen-temen kelas gue yang lainnya.
Gue melihat sekumpulan orang sedang makan bersama, dan setelah gue mendakat tarnyata mereka adalah Putri dan kawan-kawan.
“yeee, dari tadi gue cariin, udah pada makan disini aja” gue ngedumel ke temen-temen gue. Si Fahri juga malah ningglin gue.
“lagian lu dari mana aja si di, ko tadi pas gue mau keluar bus lu udah nggak ada.” Tanya Fahri
“hmmm, tadi gue buru-buru ke wc tau” jawab gue
“lagian ke wc sendirian aja lu. yaudah sini kita makan bareng-bareng” wah ajakan Devi yang nggak boleh ditolak nih.
“ya  ampun vi, si Aldi mana kenyang lu kasih makan segitu. Biasanya nih ya, kalo makan nasi uduk di kantin dia tuh ampe abis dua piring vi” ahh Putri buka kartu gue aja nih.
Tanpa membalas ledekan Putri gue langsung makan bareng sama temen-temen yang lainnya.
“lu ko nggak makan put?” heran gue ngeliat dia yang bengong doang.
“gue udah tadi di” jawabnya singkat dengan suara yang terdengar cuek. Putri pergi meninggalkan kami yang sedang makan bersama, dia bilang mau cari minum ke warung di seberang jalan. Entah kenapa gue cepat-cepat menghabiskan makanan gue. Dan tanpa bilang apa-apa gue meninggalkan anak-anak dan menyusul Putri.
“put tunggu” teriak gue.
“kenapa di? Bukannya lu lagi makan tadi?”
“udah gue abisin ko put. Gue mau nyusulin lu, makannya tadi gue buru-buru” jawab gue sambil garuk-garuk kepala.
“mau beli minum juga?” Tanya Putri
“nggak ko, Cuma mau nemenin lu aja. Boleh kan?” gue nanya balik. Dan Putri hanya tersenyum manis.
          Gue kembali ke bus bersama Putri, ternyata semuanya sudah tidak diluar. “yaudah Put, masuk e bus lu sana. Kayaknya udah mau berangkat lagi deh.” Gue menyarankan Putri untuk masuk bus.
“oke, lu juga ya. Jangan kemana-mana lagi. Ntar ditinggal loh!” Putri tersenyum meninggalkan gue. Dan gue pun masuk ke bus.
“woy, dari mana aja lu?” si Tian mengintrogasi gue nih.
“cari minum tadi ke warung.” Jawab gue, dan gue duduk dibangku gue lagi.
“tadi kayaknya gue liat lu sama si Putri temen sekelas lu deh di. Abis ngapain lu sama dia?” Ahhh apaan si Tian, kaya Polisi aja nanyanya sampe detail gitu
“mau tau aja si lu.” masa bodo lah, tanpa menghiraukan pertanyaannya lagi, gue menutup muka gue dengan jaket, dan perjalanan dilanjutkan. Lebih baik gue tidur, lumayan sampe besok pagi. Yang lainnya juga banyak yang udah tertidur pulas.
***


Brrrr, dingin !

“anak-anak kita sudah sampai di daerah Magelang, sebentar lagi kita akan berhenti di rumah makan untuk sarapan dan kalian juga bisa mandi. Karena setelah itu kita akan menuju candi Borobudur.” Sepertinya pagi telah tiba, dan Bu Fatma memberitahu bahwa kita akan segera melaksanakan sarapan pagi. Semua yang masih lemes karena bangun tidur, langsung mempersiapkan diri untuk sarapan.
“ya kita sudah sampai, ayo kita turun.” Ucap Miss Hendri.
Udara di kota Magelang pagi ini sangat sejuk, membuatku enggan untuk menyentuh air. Aku dan Ayu hanya sekedar membasuh muka dan gosok gigi. Tetapi tidak sedikit dari teman-teman yang sampe berani mandi sebelum kami sarapan. Padahal kan airnya dingin banget.
“Putri, Ayu, lu berdua nggak sekalian mandi?” Tanya Sely. Yang ternyata dia juga sudah selesai mandi.

“nanti aja deh sel, sekarang masih dingin banget airnya. Nggak kuat gue.” Jawab Ayu yang sedang asik berdandan.
“yee, belom mandi udah pake bedak. Dasar lu yu..” ucapku.
“biarin aja, gue nggak mau mandi. Makannya gue pake bedak biar nggak ketauan kalo gue nggak mandi. Hahahaha” yah si Ayu cantik-cantik tapi jorok juga ya.
“kayaknya gue mau mandi aja deh, masih ada waktu sebelum sarapan.” Kataku kepada Sely dan langsung menuju kamar mandi yang kosong.
Setelah selesai ternyata masih ada Devi dan Mugi dipendopo. Aku kira semuanya sudah kumpul untuk sarapan.
“loh, baru selesai mandi put?” Tanya Mugi.
“iya nih, tadinya sih gue nggak mau mandi, tapi gue mandi aja deh, biar seger.” Sahutku.
“yaudah, ayo kita sarapan. Kayaknya udah pada kumpul deh.” Ajak Devi. Dan kami pun menuju tempat sarapan. Menu pagi ini adalah nasi putih plus sop ayam dan ikan goreng.
Sepertinya semua terlihat sangat lapar, saat aku, Devi dan Mugi mangambil makan, semua porsi hanya tersisa setengahnya. Bahkan sudah ada yang hamper habis. Aduuh, anak-anak SMA 201 kelaperan semua nih kayaknya, wah wah malu-maluin aja ya. hehehe.
Setelah semuanya selesai makan, perjalanan menuju candi Borobudur dilanjutkan. Semua siswa masuk kembali ke bus masing-masing.
“sekitar satu jam lagi kita baru akan sampai di candi Borobudur ya anak-anak.” Kata Bu Fatma.
“yahhh, masih lama banget bu.” Ucap si Janned.
“ya sabar… nanti kita ke candinya jalan lumayan jauh loh, belum lagi nanti kita akan menaikkan anak tangga yang cukup banyak untuk menuju puncak candi. Nah, kalian kan baru saja makan, jadi nanti kalo kekenyangan nggak kuat jalan gimana???” ledek Bu Fatma.
“hmm, iya juga sih bu, oke deh sabar ya teman-teman.” Kata Lita kepada teman-teman sebus. Dan kami pun melanjutkan menikmati indahnya perjalanan.
***

Satu dari keajaiban dunia

“Wooow, keren!!” Cuma kata itu yang bisa terucap dari mulut gue pertama kali gue sampe di Borobudur. Bangunan yang menjadi salah satu keajaiban dunia ini benar-benar bagus. Ya ini memang pertama kalinya gue ketempat ini. Melewati perjalanan berhari-hari pun gue baru pertama kalinya.
Gue lihat semuanya langsung menuju ke Borobudur, gue pun nggak mau ketinggalan. Bersama dengan teman-teman yang lainnya gue menuju candi Borobudur. Ditengah perjalanan, ternyata ada ladang luas berumput hijau. Banyak yang singgah disana, dan ternyata semuanya harus berkumpul untuk berfoto bersama teman sekelas dan juga bersama wali kelas didepan candi Borobudur. Ini adalah salah satu acara yang disusun oleh EO.
“kelas IPA1 harap berkumpul, untuk berfoto bersama.” Ucap salah satu pihak EO yang sudah bersiap dengan kameranya. Dilanjutkan dengan kelas IPA2, dan seterusnya sampai IPS3.
“ya baiklah, silahkan menuju ke atas candi Borobudur bagi yang mau.”
Ya tentu aja gue akan sampai ke atas candi itu. Ini adalah kesempatan yang langka, yang pertama kali gue dapatkan. Tanpa terasa gue pun telah berhasil menjepret banyak gambar dari bagian-bagian candi dengan kamera SLR yang nggak lupa gue bawa. Dan sesekali gue pun action dan bernarsis ria bersama yang lainnya.
“aduh gue udah cape banget nih. Berenti dulu dong sebentar.” Kata Indri yang terlihat sudah mulai kelelahan.
“ya ampun, puncaknya tuh masih jauh ndri, masa udah istirahat aja si” kata putri.
“yah, put masa lu tega si sama gue. Sebentar aja deh istirahatnya. Yayayaya…” Indri merayu Putri dan yang lainnya.
Karena kasihan, akhirnya rombongan kami pun istirahat sebentar. Saat tengah beristirahat, kami pun tidak melewatkan moment yang bagus ini untuk diabadikan. Ya dan seketika kamera yang kami bawa sudah terisi dengan banyak foto.
Setelah beberapa menit beristirahat perjalanan menuju puncak candi pun kami teruskan, masih banyak anak tangga yang harus dilewati untuk sampai ke sana.
“wooow liat kebawah deh, bagus banget ya pemandangannya” saat melihat pemandangan dari atas candi gue yang terkagum-kagum pun seketika mengeluarkan kata-kata itu.
“iya.. amazing ya!” sahut Rizki. Emang anak init uh selalu so inggris banget deh kalo ngomong.
Keramaian di sekitar candi Borobudur tidak hanya dipenuhi oleh siwa SMAN 201 Jakarta, tetapi juga oleh turis-turis. Baik lokal maupun mancanegara.
“udah ah, jangan berenti terus dong. Kapan mau nyampenya kalo kita berenti terus. Nanti kalo udah sampe puncak baru kita bersenang-senang.oke..” kata Bayu yang berjalan sangat cepat. Dan yang lainnya pun mengikutinya karena ingin cepat sampai ke puncak candi.
***


Nice place

Yeaaaah, dan akhirnya rombongan kami pun sampai dipuncak candi Borobudur. Semua yang melihat keindahan candi yang begitu dahsyat saling berkomentar.
wooow, it is nice place. I like it” Kata Ayu
“artinya apaan tuh yu?” Tanya Lita dengan polosnya.
“artinya dilarang merokok!!!” jawab Ayu kesal.
“yeee, dilarang merokok tuh no smoking Ayu!” jawab Lita.
“yeee, gue juga tau kali. Lagian lu bahasa inggris gitu dong nggak tau artinya. Payah banget si.” Ucap Ayu yang menjauh dari Lita.
“kenapa ta? Marahan lagi sama si Ayu?” tanyaku yang sedikit meledek Lita.
“nggak tau tuh, tadi dia ngomong inggris, gue nanya artinya malah dikasih jawaban yang salah.” Kata Lita sedih.

“hehehee, itu tadi artinya tempat ini bagus, dia suka sama tempat ini ta.” Aku mencoba memberitahu arti dari perkataan Ayu tadi. Dan Lita pun tersenyum melihat Ayu. Dan sepertinya dia setuju dengan apa yang Ayu bilang.
“eh Put, sekolah pinter ya milih tempat buat kita perpisahan. Kayaknya semua anak-anak menikmati banget deh” kata Aldi yang menghampiriku saat aku sedang memotret pemandangan disekelilingku dengan digital yang ku bawa.
“iya di. Tahun sebelumnya kan sekolah kita belum pernah ngadain perpisahan diluar sekolah. Baru angkatan kita doang.” Jawabku panjang lebar.
Ya memang ini adalah kali pertama sekolah kami mengadakan perpisahan diluar sekolah. Satu keberuntungan bagi angkatan kami.
“abis dari sini kita kemana lagi di?” Tanyaku pada Aldi.
“di jadwal sih gue liat abis ini kita lanjut menuju hotel, tapi mampir dulu ke tempat pembuatan batik” jawab aldi.
“hmmm, gue udah capek nih. Rasanya pengen cepet-cepet sampe hotel, terus tiduran deh.hehhee” kataku pada Aldi.
Dan setelah puas menjelajahi candi Borobudur, kami pun diperingtakan untuk segera turun dan akan melanjutkan perjalanan menuju hotel.
“yah, nggak kerasa, kayaknya baru sebentar deh tapi udah harus balik ke bus lagi.” Ucap Berlin saat kami kembali menuruni candi Borobudur.
“yeee, udah lama banget kali. Lu nya aja yang dari tadi Cuma duduk doang.” Sahut Bayu.
Kami pun kembali turun menuju bus. Sepertinya sudah cukup kami bersenang-senang bersama di candi Borobudur ini. Dan ini adalah kebersamaan yang mungkin selalu kuingat selama hidupku.
***





Pangen cepet-cepet bertemu kasur

Kaki sudah mulai terasa pegel-pegel nih. Perjalanan kali ini sangat diharapkan oleh semua siswa. Karena selanjutnya akan menuju ke tempat hotel tempat kami beristirahat untuk mempersiapkan acara puncak nanti malam. Tapi sebelumnya rombongan kami akan menuju tempat pembuatab batik.
“ini tempat apa si Pak? Katanya mau ke tempat pembuatan batik, tapi kok malah ke toko batik si pak?” gue mendengar Ibnu yang bertanya kepada Pak Rahmat.
“ini emang toko batik. Tapi pembuatannya ada disebelah toko ini.” Jawab Pak Rahmat.
“ohhh gitu ya Pak. Saya di bus aja deh Pak, udah capek nih kaki saya.” Kata Ibnu.
Gue berdiri didepan bus bersama beberapa teman yang lainnya. Sebagian memang sudah menuju toko batik dan tempat pembuatannya.
“Di, kita kesana yuuuk. Ya liat-liat lah gimana cara ngebatik” Fahri mengajak gue ketempat itu.
“nggak ah ri. Gue mau tidur aja ah di bus. Lagian juga cuma liat batik doang kan.” Gue menolak ajakan Fahri dan langsung masuk ke bus untuk tidur. Sementara Fahri menuju toko bersama dengan Rizki dan Asep.
Persinggahan ditempat batik pun tidak terlalu lama. Dan kami langsung menuju hotel.
Hanya butuh waktu setengah jam untuk kami sampai ke hotel. Saat sampai, pihak hotel menyambut kami dan mempersilahkan duduk diruang tunggu. Karena pembagian kunci kamar akan segera diberikan ke masing-masing perwakilan penghuni kamar.
Satu kamar diisi olah lima sampai enam orang. Gue sekamar sama Fahri, Asep, Rizki, Bayu dan Jordi.
Setelah Asep mangambil kunci kamar, lansung saja gue menuju kamar dan merebahkan badan keatas ranjang yang cukup besar itu. Dan ternyata bukan hanya gue yang kecapean, yang lainnya juga sama. Cuma Bayu yang langsung mandi.
“aduh masih capek nih. Tapi kita kan harus siap-siap buat acara nanti malem.” Kata Rizki.
“yaelah, masih lama kali. Baru juga jam 2.” Jawab Fahri.
But if I let you go, I will never know, what’s my life would be, holding you close to me…
Hp gue bordering, dan ternyata mamah..
“iya hallo mah…” ucap gue.
“hallo Aldi, kamu udah sampe apa belum?” Tanya mamah.
“udah mah, baru aja sampe hotel. Aldi kecapean mah, jadi belum sempet kasih kabar ke mamah.” Kata gue supaya mamah nggak khawatir.
“oh, iya nggak papa. Yaudah kamu istirahat ya di, ntar malem kan mau acara. Jangan sampe kecapean.oke” mamah menasihati gue untuk beristirahat.
“iya mah, ni Aldi juga mau tidur dulu sebentar. Yaudah ya mah, dahhh” dan gue pun mengakhiri telepon dari mamah.
“ya ampun si Aldi udah pules aja tuh. Baru juga sampe.” Gue mendengar Rizki yang heran melihat gue tertidur. Gue tidak manjawab apapun, padahal gue cuma memejamkan mata.
“eh nanti mandinya jangan lama-lama ya. Soalnya kan kita gentian mandinya.” Asep mengatur strategi untuk persiapan nanti malem.
“iya atur aja dh sep. kayaknya lebih baik kita siapin kostum buat nanti melem sekarang aja. Biar nanti nggak nyari-nyari lagi.” Usul Jordi. Dan mungkin itu ide bagus karena semua mereka langsung menyetujuinya.
Setelah lumayan lama gue tertidur, gue bangun dan melihat yang lain sedang sibuk membuka tas mereka.
“lu lagi pada ngapain si? Ko dikeluarin semua bajunya?” Tanya gue heran.
“bangun lu di, jangan tidur mulu!. Ayo kita siapin baju yang buat ntar malem biar nanti nggak terburu-buru.” Kata Fahri.
“iye iye,” jawab gue. Dan gue pun melakukan hal yang sama dengan mereka, menyiapkan kemeja putih dan jas yang akan dipakai nanti malam.
***


Prepare

Aku mendapatkan kamar paling pojok dilantai bawah, sekemar dengan Ayu, Devi, Indri, Mugi dan Lita. Sepertinya tidak hanya aku yang merasa lelah, tetapi yang lainnya juga. Lihat saja Ayu, Indri dan Devi, baru masuk kamar aja udah langsung menuju tempat tidur.
“eh Put, kata Bu Indah nanti jam lima kita latihan digedung yang buat acara nanti malam”kata Devi
“masa sih??? Yah males banget gue. Kan masih capek Vi” jawabku.
“ya gue juga masih capek, tapi kata Bu Indah dia mau liat kesiapan kita buat yang terakhir Put.” Kata Devi.
“ahhh Bu Indah nggak ngertiin banget si. Yaudah ayo kita ke gedungnya. Ntar kalo telat dia marah loh” kata Ayu yang bangun dari tempat tidur dan langsung ke kamar mandi.
“ayo ayo tapi lu nya malah ke kamar mandi yu. Ayo udah dipanggil tuh sama si Lusy.” Kata Devi.
“iya sebentar. Gue mau cuci muka dulu” jawab Ayu.
Aku, Devi dan Ayu pun meninggalkan kamar menuju gedung.
“eh, ndri lu nggak latihan juga? Kan lu MC” aku yang melihat Indri masih bersantai teringat kalo dia juga seharusnya ikut latihan sekarang.
“gue nggak latihan lagi kok, tadi Bu Indah udah bilang” jawab Indri.
“oh, yaudah kalo gitu. Oiya ta, ntar kalo kita selesai latihan kalian harus udah mandi semua ya. Biar nanti kita nggak kelamaan nunggunya.oke” aku berpesan kepada Lita.
“iya, sip deh put. Latihan yang bener ya.” Kata Lita.
Sampai digedung yang lain sudah mulai latihan. Aku memperhatikan dan menunggu giliran untuk latihan.
“ayo yang selanjutnya pengiring pengantin. Devi, Putri, Ayu, Sely, Lusy dan Sita cepet kalian ambil posisi masing-masing” terdengar Bu Indah menyuruh kami bersiap-siap.
Dan musik pun terdengar, langsung saja kami memulai melenggok-lenggokkan badan dengan penuh keseriusan. Disaat sedang latihan, aku melihat sesosok lelaki yang sudah tidak asing lagi untukku.
“haah, Aldi? Ngapain dia kesini. Kayaknya dia nggak terpilih menjadi pengisi acara deh. trus dia ngapain dong?” batinku dalam hati.
Aku melihat dia dengan kameranya mengarah kepada kami yang sedang latihan. Entah itu benar atau hanya perasaanku saja. Aldi tersenyum saat aku tahu dia mangambil gambar kami yang sedang latihan. Dan aku membalas senyumnya dan kembali berkonsentrasi latihan.
“ya, kalian semua sudah bagus, ibu harap di acara nanti penampilan kalian tetap seperti ini. Baiklah cukup latihannya silahkan kalian kembali ke kamar kalian dan bersiap-siap untuk acara nanti malam. Terimakasih.” Ucap Bu Indah.
Dan cukup latihan kali ini. Aku dan yang lainnya pun kembali ke hotel, untuk mempersiapkan acara nanti malam.
Dan saat aku, Devi dan Ayu masuk ke kamar, ternyata Lita, Indri dan Mugi sedang asik berdandan.
“wah wah wah, udah cantik-cantik nih temen gue..” Devi meledek mereka dan menarik rambut Lita yang sedang disisir.
“ahhh, Devi. Tuh kan jadi berantakan lagi.” Kata Lita yang ngambek saat Devi menarik rambutnya.
Indri terlihat sibuk merias diri didepan kaca dengan kebaya coklatnya yang terlihat mewah.
“gue mandi duluan ah” kataku.
“oke, yaudah cepetan ya, nggak pake lama put” ucap Ayu.
Setelah aku selesai, Ayu dan Devi bergantian mandi. Sekarang kita bertiga yang berdandan. Bu Indah sudah memberikan baju untuk kami yang hampir mirip seperti kimono, baju yang sangat cantik.
Kami semua sudah siap, kami pun berkumpul di depan hotel bersama dengan yang lainnya.
“ayo, udah siap semuanya? Sekarang kita menuju ke gedung. Teman-teman kalian sudah kumpul semua disana.” Kata bu Indah. Dan kami pun berjalan menuju gedung itu.
Waaaww, semuanya ganteng-genteng dan cantik-cantik. Moment seperti ini sangat langka. Belum pernah aku melihat teman-temanku berpakaian rapih seperti sekarang.
***
LULUS
ini dia saat yang sudah dinanti-nantikan kami semua. Acara puncak perpisahan. MC membuka acara pada malam ini. Acara demi acara pun kami lewati, mulai dari pembacaan doa, sambutan kepala sekolah, dan saat ini sedang berlangsung acara “sungkeman”. Bella dan Raffi pun terlihat sangat serasi dan cocok menjadi sepasang pengantin di acara malam ini. Dan pengiring pengantinnya pun nggak kalah cantik.
Saat sungkeman berlangsung, semua mata tertuju pada pengantin dan pengiringnya. Acara ini pun berlanjut dengan sangat hikmat.
Dan ini adalah acara yang sangat membuat dag dig dug para siswa. Pengumuman kelulusan akan segera dilangsungkan. Semua siswa yang awalnya duduk, menjadi berdiri karena ingin menyaksikan acara inti ini.
“ya, baiklah anak-anak semuanya, Bapak akan segera mengumumkan hasil kelulusan kalian. Sebelumnya bapak ingin berpesan, untuk semua yang lulus selamat untuk kalian. Ini adalah hasil dari jerih payah kalian selama ini. Kejarlah impian kalian, karena apabila suatu keinginan dapat terwujud dari kerja keras yang luar biasa, maka itu akan menjadi kepuasan tersendiri dalam diri kalian.” Kepala Sekolah memberikan pesan sebelum membacakan pengumumannya.
“Dan selamat kalian semua LULUS seratus persen!” suara Kepala Sekolah yang semakin kencang itu, membuat semua siswa bersorak gembira. Mengetahui bahwa kami semua lulus. Keceriaan pun begitu nampak dari wajah kami semua. Kami pun bergantian saling memberikan selamat.
Airmata bahagia pun keluar dari mata gue, langsung gue memberitahukan mamah lewat SMS bahwa gue dan teman-teman yang lain sudah lulus.
Dengan berakhirnya pembacaan pengumuman kelulusan, maka berakhirlah acara inti. Dan dilanjutkan dengan acara puncak, yang akan diisi oleh penampilan-penampilan dari siswa yang mempunyai seni. Acara ini juga akan dimeriahkan oleh penampilan band-band dari sekolah kami.
***



Ucapan terimakasih untuk guru

“yeee, selamat ya teman. Akhirnya kita semua lulus.” Kata Berlin kepada kita semua.
“iya, gue seneng banget akhirnya kita lulus. Dan sebentar lagi akan menjadi mahasiswa.hahahha” ucap Nina sambil tertawa bahagia.
Setelah pengumuman tadi, aku dan pengisi acara yang lainnya langsung berganti kostum sama seperti yang lain, yaitu mengenakan pakaian asli dari Indonesia, apa lagi kalo bukan kebaya. Kesempatan ini tidak boleh dilewati begitu saja, dan harus diabadikan dalam sebuah gambar. Secara bergantian kami berfoto dengan teman perkelas bersama wali kelas masing-masing.
Setelah sesi foto-foto selasai, semua siswa berbaris rapih untuk bergantian bersalaman dengan semua guru, sebagai ucapan terimakasih kami kepada mereka. Rasa haru pun kami rasakan.
“Terimakasih ibu, bapak guru yang selama ini sangat berjasa, telah banyak membantu kami dalam segala hal. mungkin ada penyesalan dalam diri kami, manakala saat ibu, bapak guru sedang menerangkan pelajaran kami sering mengabaikan, sering membuat kalian kesal, dan banyak lagi tingkah laku kami yang mungkin menyakiti perasaan kalian. Ibu, Bapak maafkan atas semua sikap kami selama ini yang mungkin membuat kalian marah dan kecewa. Tapi kami mohon doakanlah kami selalu, agar kami bisa mencapai cita-cita kami dikemudian hari.”
Selama bersalaman, Bella dan Raffi sebagai perwakilan dari teman-teman menyampaikan maaf kepada guru-guru.
“Dan baiklah teman-teman semua, sebentar lagi kita akan bersenang-senang merayakan kelulusan kita.” Kata Rizki dan Indri yang menjadi MC acara hiburan.
“inilah dia penampilan yang pertama, kita akan dihibur oleh Bu Sri yang akan berduet dengan kawan kita Lusy menyanyikan lagu “Cinta satu Malam.” Ayo semuanya digoyang!!” dengan semangat Indri mempersilahkan mereka tampil.
Penampilan yang sangat menarik, Bu Sri yang lebih sering marah-marah kini nisa membuat semua siswa bergoyang tanpa perlu takut dimarahinya. Selanjutnya penampilan Dance dari kelas IPA1 yang juga tidak kalah menarik, yang membuat semua anak cowo bertepuk tangan.
“Inilah dia menampilan dari band sekolah kita, kita sambut yang pertama, beri tepuk tangan untuk Sakka band!!!!” teriakan Rizki yang langsung direspon dengan tepuk tangan dan sorakan semua siswa menyambut penampilan Sakka band yang membawakan lagu dari Bondan and fead 2 black – kita selamanya….
“bergegaslah kawan, sambut masa depan.
Tetap berpegang tangan, saling berpelukan
Berikan senyuman tuk sebuah perpisahan
Kenanglah sahabat, kita untuk selamanya….”

Semua teman yang hafal lirik lagunya pun ikut bernyanyi bersama mereka. Yahhh lagu yang dipilih mereka sangat pas dengan kesempatan kali ini.
Lagu kedua yang dibawakan Sakka band dari grup band Ungu yang berjudul “Melayang”. Dan ya, ungu adalah salah satu band papan atas di Indonesia, ungu juga salah satu band idolaku. Hehehe. Semuanya masih ikut bernyanyi dan bersorak-sorai.
“Tibalah kita dipenghujunga acara Terimakasih atas segala partisipasinya, dan selamat atas kelulusan kita semua. Sekian dari kami mohon maaf bila ada kesalahan kata. Dan inilah dia penampilan terakhir dari The Fire band.” Indri dan Rizki menutup acara perpisahan kali ini dengan penampilan terakhir dengan lagu dari Sheila on 7 yang bertema Kisah Klasik.
Andika, Fahmi, dan Izul pun mulai memainkan musik mereka. Suara merdu Fahmi pun mulai mengajak kami bernyanyi bersama….
“ayo teman-teman kita akhiri perpisahan kita dengan bersenang bersama sebuah lagu dari Sheila On 7, ..” kata Fahmi sebelum mulai bernyanyi.
“ Jabat tanganku, mungkin untuk yang terakhir kali
Kita berbincang tentang memori dimasa itu..
Peluk tubuhku, usapkan juga airmataku,
Kita terharu seakan tiada bertemu lagi.

Bersenang-senanglah
karna hari ini yang kan kita rindukan
dihari nanti, sebuah kisah klasik untuk masa depan

bersenang-senanglah,
karna waktu ini yang kan kita banggakan, dihari tua..
hooooo…

reff :
sampai jumpa kawanku,
semoga kita selalu
menjadi sebuah kisah klasik, untuk masa depan..
sampai jumpa kawanku,
semoga kita selalu
menjadi sebuah kisah klasik, untuk masa depan..
mungkin diriku masih ingin bersama kalian,
mungkin jiwaku, masih haus sanjungan kaliannn…”
Ya, jelas saja kami semua ikut bernyanyi, lagu itu sudah sangat familiar.
“ayo kita balik ke hotel, ngantuk banget nih gue. Besok pagi kan kita mau pergi lagi.” Aku mengajak teman-teman kembali ke hotel.
Acara perpisahan malam ini pun berakhir sudah, kami semua meninggalkan gedung dan kembali ke hotel.
***
You’re the best

To      :         Putri
Selamat y atas kelulusannya J
Tiba dikamar gue langsung mengirim SMS ucapan selamat untuk Putri dan juga sebagian teman gue yang lainnya.
From  :         Putri
Iya, sama2. Selamat juga.
Singkat dan jelas balesan dari Putri, mungkin dia capek. Diantara temen gue yang lainnya dikamar, malam ini cuma gue yang nggak bisa tidur. Padahal besok pagi kita semua berangkat lagi melanjutkan perjalanan. Gue menyibukkan diri dengan melihat foto-foto yang ada di kamera gue. Ini adalah teman-teman terbaik buat gue. Mereka selalu ada buat gue, gue selalu tersenyum disaat kita bersama, gue sangat beruntung memiliki teman-teman seperti mereka.
“semoga kita semua akan tetap bersama meskipun ditempat yang berbeda, dan semoga kita semua dapat mewujudkan cita-cita bersama.” Its my wish.
***














Last day

“Devi.. Dev... lu udah pada bangun belum? Yang lain udah pada sarapan tuh. Ko kamar kalian masih dikunci sih…” aduh Dika berisik nih, kita kan masih ngantuk.
Lita yang sudah bangun keluar menghampiri Dika.
“ada apa Dik?” Tanya Lita
“yee, malah nanya ada apa. Liat tuh yang lainnya udah lagi sarapan. Lu malah belum bangun. Suruh bangun tuh si Indri sama yang lainnya, abis itu ambil sarapan di aula” kata Dika.
“iya iya..” sahut Lita dan langsung masuk kembali kekamar.
“bangunnnnnnnnnnn!” Lita berteriak sangat kencang. Membuat kami semua bangun.
“aduh, ta. Lu berisik banget si ah.” Kataku yang terbangun saat mendengar Lita berteriak.
“ayo dong semuanya bangun, kita mandi gantiian. Katanya Dika yang lain udah sarapan semua tuh.” Ucap Lita.
“apa????? Udah jam 7???” Devi kaget saat melihat jam di hpnya. Dan ia pun langsung lari ke kamar mandi.
Bu Sri berpesan bahwa jam 9 kita akan melanjutkan perjalanan sekaligus pulang. Kami pun langsung mandi bergantian, sementara yang lain mandi, aku dan Lita mengambil dua piring nasi untuk kami sarapan bersama.
“untung aja semalem kita udah packing lagi ya, kalo belum bisa telat kita” kata Ayu yang bersyukur bahwa semalam dia mengajak kami packing sebelum tidur.
Aku dan Lita membawa dua piring nasi yang sangat penuh. Ya jelas saja, nasi ini kami makan bersama dengan enam orang.
Kami telah selesai mandi dan juga sarapan. Koper-koper dan barang-barang kami lainnya kami keluarkan dari kamar dan dibawa ke bagasi bus.
“waw, ternyata kita yang paling terakhir nih Put.” Kata Mugi kepadaku.
“iya , ayo cepetan duduk.” Kataku menarik Mugi untuk duduk.
“ya baiklah anak-anak semuanya sudah lengkap. Sekarang kita akan mengunjungi pabrik bakpia, dilanjutkan menuju kraton Jogja, setelah itu ke pantai parangtritis dan yang terakhir sebelum perjalanan menuju Jakarta kita akan menikmati keindahan malam di Malioboro” Bu Fatma memberitahu urutan tempat yang akan kami kunjungi selanjutnya.
Pabrik bakpia…
Kraton Jogja…..
Pabrik bakpia dan kraton Jogja telah dikunjungi. Kita sampai di paris alias Pantai Parangtritis… yeahhhh! Ini adalah salah satu objek wisata yang wajib dikunjungi jika anda berada di kota Jogja. Pemandangan pantai yang indah disore hari, melihat sunset dipinggir pantai sambil menikmati es kelapa menambah suasana sore ini menjadi lebih istimewa.
“bagus banget ya pantainya… bisa liat sunset juga disini.” Kata Bayu yang nggak berhenti mengambil gambar selama kami dipantai.
Waktu terasa begitu cepat, hari mulai malam. Dan kami semua kembali ke bus untuk menuju Malioboro. Malioboro adalah salah satu pusat perbelanjaan di kota Jogja. And welcome to Malioboro…
***
Couple

“hey Di, lagi nungguin siapa?” Putri yang tiba-tiba muncul dari arah belakang gue membuat gue kaget.
“ya ampun Putri. Bikin gue kaget aja lu. kalo gue jantungan gimana?” kata gue yang sedikit marah.
“yeee, marah. Lagian lu bengong aja. Emang lagi nugguin siapa sih sendirian disini?” Putri melihat sekeliling gue yang nggak ada siapa-siapa.
“nggak nungguin siapa-siapa. Mau duduk aja disini. Lu sendiri ngapain sendirian disini?” gue nanya balik ke Putri.
“gue ketinggalan rombongan nih di, tadi kayaknya mereka udah duluan deh.” jawab Putri.
“emangnya mau kemana sih?” kata gue
“ya mau keliling malioboro lah. Cari oleh-oleh buat yang dirumah, masa nggak ada kenang-kenangan si dari Jogja.” Kata Putri.
“iya juga sih. Gimana kalo kita cari distro Dagadu put? Itu kan kaos asli buatan kota Jogja. Lu mau nggak?” gue mengajak Putri mencari distro Dagadu.
“boleh. Ayo di buruan.” Putri setuju.
Gue dan Putri menuju distro Dagadu, dan beberapa potong kaos pun kami beli. Putri juga membelikan kaos untuk adiknya. Saat kami ingin keluar distro, Putri menarik baju gue.
“Di, tunggu deh. kaos yang ini lucu banget. Gue mau beli tapi ini kan kaos couple. Menurut lu gue beli nggak kaos ini Di?” Putri melihat sepasang kaos yang dipajang di depan toko. Sepertinya dia suka sama kaosnya.
“ya kalo lu suka beli aja Put. Eh gimana kalo yang satunya lagi buat gue. Jadi kita samaan deh put. Gimana, lu mau nggak?” hehe, gue mengambil kesempatan ini untuk bisa sepasang sama Putri.
“wahhh, ide bagus tuh. Boleh boleh boleh Di. Yaudah ayo kita beli kaos ini Di, abis itu gue mau langsung pake.hehehe” karena sudah tertarik dengan kaos itu, Putri langsung memakainya.
“eh Put yang ini gue pake juga ya.” Kata gue.
“yaudah, pake aja Di, biar samaan.” Putri juga terlihat senang saat gue memakai kaos yang kita beli bersama. Dan kami kembali ke parkiran bus.

“ciyeee Aldi sama Putri pake bajunya samaan. Wah jangan-jangan terjadi sesuatu nih.” gue dan Putri baru sampai dikumpulan teman yang lain, mereka langsung meledek kami saat mereka sadar kalo kita memakai baju yang sama.
“cintaku bersemi di Jogja.hahahaha” kata Devi.
“yeee, apaan sih kalian. Tadi tuh gue liat baju ini dipajang didepan toko, dan gue suka. Tapi ini kan baju couple, makannya Aldi nemenin gue buat beli yang satunya. Kalian malah ngegosip aja..huuu” kata Putri yang kesal saat mereka meledek gue sama dia.
"ayo anak-anak semuanya naik ke bus. Kita akan segera berangkat.” Kata Miss Hendri yang menyuruh kami masuk ke bus.
“iyaa Miss” sahut kami bersamaan. Kami pun kembali ke bus masing-masing.
***




Come back Jakarta

“yahhh, nggak terasa ya di Jogjanya. Rasanya gue masih pengen disini deh..” kataku saat perjalanan pulang.
“iya ya, besok pagi kita udah ada di Jakarta lagi.” Ucap Indri.
“tenang Put, nanti kan kita bakal tinggal di jogja, berdoa aja semoga SNMPTN nanti kita lolos seperti keinginan kita.” Dengan semangatnya Lita ikut memberi komentar perkataanku.
“yee,, makannya belajar yang bener. Biar SNMPTNnya lolos.” Kata Devi sambil mencubit hidung mancungnya si cantik Lita.
“iya Dev, gue tuh udah belajar dari kemaren-kemaren. Lu doain kita aja deh biar semuanya lolos.oke!” kata Lita.
“iya pasti gue doain kalian semua sukses di tes nanti.” Jawab Devi, yang diamini oleh kami semua.
Ya seminggu lusa adalah hari dimana tes masuk perguruan tinggi negeri akan dilaksanakan. Aku dan teman-teman yang lainnya yang akan mengikuti tes itu sangat berharap dapat lolos.
“yaudah, kita tidur yuuk, nanti pas bangun kita sudah sampedisekolah tercinta.” Kata Ayu.
Teman-temanku tertidur. Sementara aku masih memandangi wajah mereka, sahabat-sahabatku. Rasanya aku masih ingin melewati hari-hariku disekolah bersama dengan mereka semua. Tapi kenyataannya, ini adalah hari terakhir kita bersama di masa putih abu-abu. Ada banyak mimpi yang akan kami wujudkan dikemudian hari.
“semoga kita akan selalu bersahabat untuk selamanya teman. Dan suatu saat nanti, kita akan mendapatkan kebahagiaan dan kesuksesan bersama.” Airmataku mengalir saat hatiku berbicara mengungkapkan keinginan dan harapanku untuk mereka.
***




Gossip (digosok makin sip)

Saat gue terbangun, ternyata sudah sampai di sekolah. Gue keluar bus dengan membawa koper dan beberapa tas kresek yang berisi oleh-oleh yang gue beli di Jogja.
Bersama dengan teman yang lainnya, gue menuju parkiran untuk mengambil motor dan pulang.
“Di, lu pulang bareng siapa?” tiba-tiba Lita manggil gue.
“sendiri. Gue bawa motor ta. Kenapa?” Tanya gue.
“hehehe, gue nebeng dong Di, bokap gue nggak jemput nih.” Kata Lita.
“ohh, yaudah. Tunggu ya gue ngambil motor dulu.” Kata gue sambil menuju parkiran.
Dan gue pun pulang bareng sama Lita. Dijalan gue ketemu Putri yang dijemput sama Ibunya. Dan tiba-tiba Lita bertanya yang macem-macem ke gue.
“eh Di, lu ada hubungan apa sih sama Putri? Kok keliatannya lu sama dia jadi makin lengket aja.” Kata Lita.
“nggak ada apa-apa ko ta, kalian aja yang rese ngeledekin gue sama dia terus. Gue kan jadi canggung ta sama dia.” Jawab gue.
“yeee, kok lu nyalahin gue suh. Gue kan nggak ikut-iktan ngeledekin kalian.” Kata Lita.
Sepanjang perjalanan menuju rumah Lita, dia nggak berhenti nanya tentang gue sama Putri. Kepala gue pusing dengerin ocehan cewe yang satu ini. Gue pun menambah kecepatan motor gue, supaya lebih cepat sampai kerumah Lita.
Dan akhirnya gue sampe dirumahnya Lita. Tanpa mampir lagi, gue langsung pamit pulang.
Aduhhhhhhhhh, kenapa semuanya jadi curiga sama gue ya. Dikiranya gue ada hubungan special lah sama Putri. Padahal kan belum! (uppss, belum? Berarti akan dong? Hehehe).
Masa bodo lah dengan perkataan mereka. Sampai dirumah gue pun langsung menuju kamar. Mamah hanya tersenyum melihat gue, anak satu-satunya selamat sampe rumah. :D
***

Are you sure?

“put, kamu besok tes SNMPTN kan?” Tanya ibu.
“iya bu, doain aku ya, biar aku lolos di universitas yang aku pilih.” Jawabku.
“iya pasti lah Put, ibu selalu mendoakan kamu. Tapi kamu jadi mau kuliah di Jogja? Sebenernya ibu tuh khawatir kalo kamu jauh nanti kuliahnya” ucap ibu.
“ya aku sih maunya gitu bu, tapi ya liat nanti aja deh. aku lolosnya dimana…” aku tersenyum menjawab pertanyaan ibuku.
“yaudah, sudah malem. Ibu tinggal ya. Kamu istirahat, biar besok kamu fit tesnya.” Ibu meninggalkanku dengan kecupannya di keningku.
Aku beristirahat ditempat tidurku yang selama tiga hari kemarin ku tinggalkan.
Baby I love you, love you, love you so much… since I found that love is you….
Itu tanda ada pesan masuk di handphoneku. Tadinya aku tidak ingin membaca SMS yang masuk, tapi tanganku tetap membukanya.
From  :         Aldi
I LOVE YOU PUTRI.
Jleeeebbbbb! Aku tak percaya membaca SMS dari Aldi. Tanganku pun gemeteran memegang hp saat tahu isi SMS Aldi, entah perasaaan senang atau apa yang aku rasakan. Aku bingung harus bales apa. Dan akhirnya aku tidak membalas SMS Aldi.
Beberapa saat kemudian Aldi meneleponku, tapi tidak aku jawab telepon darinya. Aku bingung, aku nggak tahu harus ngomong apa. Beberapa kali Aldi terus mencoba meneleponku, dan akhirnya aku pun memberanikan mengangkat telepon darinya.
“hallo..” kataku.
“iya hallo put. Lagi ngapain?” Tanya Aldi.
“ehmm, lagi santai aja dikamar. Ehmmm ada apa di?” tanyaku dengan suara gugup.
“ohhh, nggak papa. Put lu udah baca SMS dari gue kan?” Tanya Aldi yang juga terdengar gugup.
Aduhhh, aku harus jawab apa ya???
“u.. u... udah ko di. Ko lu bilang gitu sih ke gue. Are you sure?” aduhhh kenapa jadi gagap gini sih aku ngomongnya!
“iya put gue yakin sama omongan gue tadi, maaf kalo lu nggak suka. Tapi gue udah lama mau bilang itu sama lu. Cuma gue baru berani bilang sekarang. Gue mau lu jadi temen spesial gue put. Itu juga kalo lu nggak keberatan.” Kata Aldi.
“ohhh, gue nggak marah ko di. Maksudnya temen spesial apa di?” Tanyaku memastikan pertanyaan Aldi.
“ya, lu mau nggak jadi pacar gue put??”
Hah??? Aldi meminta aku menjadi pacarnya? Selama ini aku hanya mengkhayal bisa menjadi temen spesialnya Aldi, tapi sekarang??? Dia memintaku menjadi pacarnya… ohh senangnya hatiku.hehehe
“duh gimana ya di, gue bingung mau ngomongnya.” Jawabku.
“gue selama ini cuma berkhayal bisa jadi temen spesial lu, tapi sekarang lu sendiri yang meminta gue jadi temen special lu.” aku pun mengungkapkan perasaanku selama ini kepada Aldi.
“jadi…?” Tanya Aldi.
“gue mau! Eitsss, tapi tunggu dulu. Setelah gue lolos masuk perguruan tinggi negeri disaat itulah baru gue mau jadi temen spesial lu. gimana? Setuju???” jelasku.
“yesssss! Iya iya gue setuju kok put. Gue berdoa semoga besok lu bisa mengerjakan tesnya dan lu bisa lolos.” Dengan senangnya Aldi menyetujui.
“oke. Makasih Aldi. Udah dulu ya, gue mau tidur. Besok kan gue tes. Dah Aldi, selamat malam..” aku mengakhiri telepon.
Aku senyum-senyum sendiri setelah apa yang baru saja terjadi. Aku tidur dengan harapan besok adalah  hari keberuntunganku, dan aku diberikan kemudahan menjawab soal-soal tesnya. Dan satu lagi, semoga aku bisa lolos. J
***







Hari ini dilaksanakannya tes SNMPTN, gue teringat Putri. Dia akan mengikuti tes hari ini. Dan setelah apa yang dia bilang semalam, gue berharap semoga dia lolos dalam tes kali ini.
Gue emang nggak mengikuti SNMPTN, yahh, Papah gue sudah mendaftarkan gue di Universitas swasta di Jakarta. Dia memilihkan gue jurusan yang juga gue sukai yaitu arsitektur. Dan gue sudah terdaftar menjadi mahasiswa di Universitas tersebut.
To      :         Putri
Semoga sukses ya Put tesnya, jangan lupa berdoa. lu harus lolos put. gue tunggu janji lu. oke!
Gue memberikan semangat dan juga mengingatkan Putri tentang janjinya semalam.
From  :         Putri
Oke Aldi, sip!
gue tersenyum mambaca Putri membalas SMS gue
***
Congratulation

Setelah seminggu dari tes SNMPTN, hari ini adalah pengumumannya. Aldi sudah ada dirumahku, dia berjanji akan menemaniku melihat pengumumannya di internet.
“Aldi.. gue takut nih liat pengumumannya.” Kataku pada Aldi.
“lu nggak usah takut dong. Lu tuh harus yakin kalo lu lolos put.” Perkataan Aldi sedikit membuatku tenang.
Dan kami pun mulai menelusuri alamat web untuk melihat hasinya. Aku mulai memasukan no peserta ujian, dan beberapa saat kemudian hasilnya terlihat.
Nama             :           Putri Meilani Safitri
No Peserta    :           126-003-45
SELAMAT!
Anda diterima di Universtas Negeri Jakarta
Jurusan         :           Pendidikan Bahasa Inggris
Silahkan melakukan registrasi di Kampus Universtas Negeri Jakarta sebelum tanggal 3 Juni.

 







“ibu, aku lolos bu.. aku lolos…” aku berlari sambil berteriak menghampiri ibu yang berada di dapur dan memeluknya erat.
 “aduh Putri, kamu ngapain sih teriak-teriak segala?” Tanya ibu.
“ibu, aku udah liat pengumumannya, dan aku lolos bu. Aku lolos di universitas negeri Jakarta jurusan pendidikan bahasa inggris…” jelas ku dengan semangat saking senangnya.
“apa?? Kamu lolos Put? Selamat ya sayang..” ibu memelukku dengan senangnya.
“iya bu, akhirnya aku bisa lolos di universitas negeri. Ya walaupun bukan di Jogja.” Kataku dengan perasaan sedikit kecewa, tetapi aku tetap bersyukur.
Aku pun kembali menemui Aldi yang masih berada di teras rumahku.
“Aldi, gue seneng banget. Akhirnya gue lolos juga..” kataku pada Aldi.
“iya, selamat ya Put. Itu hasil dari usaha lu ko.” Ucap Aldi.
“makasih” jawabku.
“ehmmm, lu masih inget sama janji lu kan Put?” tiba-tiba Aldi menanyakan hal itu.
Aku hanya terdiam memikirkan apa yang harus aku katakan. Dan aku pun memberanikan diri untuk bicara.
“Aldi sekarang gue udah tau hasilnya, dan gue pun udah janji sama lu. jadi, sekarang gue akan menepati janji gue.” Aku tersenyum menatap Aldi.
“jadi Put??? Sekarang lu mau jadi temen spesial gue?” Tanya Aldi yang sangat serius.
Dan aku hanya mengangguk menjawab pertanyaan Aldi.
***







She is my girlfriend
Yes yes yes. Hari ini Putri menepati janjinya ke gue. Mulai saat ini dia yang menjadi teman spesial gue. Atau yang lebih trand nya sih “pacar” gue.
Putri menerima telapon dari Ayu, dan gue denger sih Ayu dan teman-temannya yang lain sedang menuju kerumah Devi. Waduh.. kalo mereka tahu gue ada disini pasti mereka berpikir yang macem-macem. Yasudah lah, kita liat nanti aja.
“Putri….” Teriak Lita. Beberapa menit menunggu mereka pun sampai. Dan mereka berteriak dari gerbang rumah Putri sambil berlari menuju kami.
“Put gue punya kabar bagus buat lu. gue, Mugi sama Indri lolos SNMPTN .” kata Lita dangan senangnya.
“Put, lu udah liat pengumumannya belum? Lu lolos nggak put?” Tanya Devi. Gue pun melihat Putri hanya tersenyum.
“gue juga lolos. Gue seneng banget akhirnya kita semua lolos.” Jawab Putri dan memeluk teman-temannya itu.
“oiya, lu gimana Yu ? ko diem aja sih?” gue bertanya ke Ayu yang sedang asik dengan BBM nya.
“hah?? Lu nanya gue Di?” Ayu nanya balik.
“ya iya lah. Emangnya siapa lagi.” Jawab gue ketus. Dan yang lain pun beralih pada Ayu.
“gue nggak lolos SNMPTN nya. Tapi gue kan udah lolos pas tes di telekomunikasi Bandung. Kemaren gue udah registrasi.” Jawab Ayu.
“oh, gitu. Ciye udah jadi calon mahasiswa semua nih” ledek gue.
“iya dong. Eh btw lu sejak kapan ada disini di?” Tanya Lita yang baru sadar kalo gue ada dirumah Putri sudah sejak lama.
“wah wah wah ada apa nih? Jangan jangan….” Ayu melanjutkan omongan Lita.
“hehehe, iya yu.” Jawab Putri.
“tunggu tunggu! Iya apa nih Put??” Tanya Indri lagi.
“kasih tau nggak ya??” Putri membuat mereka semakin penasaran.
“biar gue tebak aja deh. lu sama Aldi pasti pacaran ya sekarang?” ucap Mugi sok tau.
Gue dan Putri hanya tersenyum melihat mereka. Dan mereka pun sepertinya mengetahui maksud dari senyuman kami.
“ciyeeee….” Serempak mereka bersorak.
“udah ah, jangan ngeledekin kita. Lebih baik sekarang kita bersenang-senang merayakan keberhasilan kita dan menyambut pengalaman baru yang akan kita jalani nanti.” Kata Putri.
Ibu Putri pun menghampiri kami dengan membawa banyak makanan yang telah selesai dimasaknya.
“wah, tante banyak banget masaknya.” Ucap Lita.
“iya ayo dimakan ya, tante sengaja loh bikin untuk kalian.” Kata Ibu Putri dan meninggalkan kami.
Kami semua sangat senang dengan apa yang kami dapat hari ini. Tidak hanya mereka, tetapi gue juga merasakan hal yang sama.
Yaaaa, saat ini kami semua sedang berbahagia bersama. Sebentar lagi kami akan memulai mengejar cita-cita kami. Putri adalah orang baru yang akan menjadi penyemangat gue nantinya.
***

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar